Monday, November 22, 2010

Bangket Pandan Gula Merah oleh Cherys



Akhirnya terlaksana juga laporan ini, setelah 2 hari 2 malam merenungi resep2 yang ada,

Aku biasa laporan kue bangket hasil inovasi’ku sendiri!! Bangga…bangga.. (tepuk tangan donggg..)

Tp sebelumnya ada ceritanya nihh..

Lain sama teman2 yg lain yg laporan gak tau bentuk bangket, kalau aku beda bangket merupakan salah satu kue “kudu” di waktu lebaran dengan keluarga pap'ku yg betawi asli. Jadi waktu aku minta resepnya semua cang-cing’ku pd tau semua! Dan waktu aku bilang kue ini sumbernya dari Sumatra mrk semua NGAMUK!! Wakakakaka..

“ape lu kate? Ini kue betawi, dari jaman kumpeni dateng juga ni kue ude ade di betawi, tanah abang belom ade ni kue ude ngejokrok di toples kalo lebaran!!”

(maksudnya di t.abang kan banyak orang sumatranya, wkwkwkw)

Jadilah aku dapat sekitar 3 variasi kue bangket, salah satunya resep yg plekk kayak resep bangket susu mbak nadrah.

Resep pertama of course aku coba bangket mbak nadra, tp krn susu bgt aku malah gak doyan (aneh ya?) makanya aku gak jadi laporan deh..

Nah bangket kedua resep yg aku coba resep turunan keluarga nama terkenalnya Herkules (gak tau kenapa namanya gitu), aku bikin Cuma 250gr dan selesai di waktu malam, jd blm bisa di foto aku simpen di toples. Pagi2 aku mau foto teryata tinggal remah2 aja!!!

Akhhhhh… berhubung toplesnya aku temuin di kolong kasur papa’ku ketauan deh siapa pencurinya, dan dng polosnya papa’ku ngomong “bikin aje lagi, itu artinya kue kamu udah enak sama ama bikinan mama-nya papa, hebat kamu” (mama papa’ku ini teryata dulu bakulan yg terkenal sampai Singapore lapis legitnya).

Jadi lah aku eksperimen bangket ketiga yg menurut’ku gak enak!! Keras!

Setelah menimbang2 aku akhirnya bikin kreasi resep yg cucok ama lidah’ku.

Berikut resepnya :

Lapis hijau pandan:

150 gr Sagu tani

5 helai daun pandan

3 helai daun suji

100 ml glendo (diperas dari ½ butir kelapa)

100 gr gula halus

1 sdm mentega (sekitar 30gr)

Lapis gula :

150 gr sagu tani

100 ml glendo (diperas dari ½ butir kelapa)

100 gr gula jawa

1 sdm mentega (sekitar 30gr)

Cara buat glendo :

Peras santan dari ½ butir kelapa, masak sampai santan kental dan berminyak.

Ambil bagian yg kental kurleb 100ml.

Cara buat:

Lapis hijau pandan:

Blender daun suji plus pandan saring.

Ambil kira2 3 sendok makan.

Campur sagu dan gula halus, masukkan mentega hingga berbulir.

Aduk rata dengan glendo dan perasan pandan.

Sisihkan

Lapis gula :

Masak glendo dengan gula jawa, sisihkan.

Campur sagu dan mentega hingga berbulir.

Aduk rata dengan glendo gula.

Sisihkan

Penyelesaian :

Isi cetakan kue satu dengan 1/3 adoana hijau pandan, tekan2.

Masukan kembali adonan gula merah, tekan2.

Terakhir masukan kembali adonan hijau sampai penuh.

Keluarkan dari cetakan, panggang kurleb 30 menit dengan temperature 150 c.

(ini di ovenku ya)



Hasilnya, menurut papa’ku si anak tukang kue yg terkenal itu rasanya lebih enak dari herkules 9Bangket kebanggan keluarganya)!! Karena amat lumer di mulut dengan rasa pandan plus gula merah yg indonesia sekale.

Aduhhh jadi malu.. hidungku sampai mekar nih..

Sok di coba ya teman, mudah2an sama cocoknya!!

SEMANGAT BANGKET!!

Salam bangket,

Cherys

Bangket Susu oleh Ylia

Mau lapor bangket...(Udah tutup belum ya bangket week?)
Krn penasaran dgn nih kue,akhirnya ngotot buat dg start jam12 malam...hihihi
Krn gak punya cetakan kue satu,cetakan coklat jg gak punya...akhirnya pake alat kerokan buah cocktail yg bulat itu...alhamdulillah gak pake tekan2 jempol dan cepet pula.spt pake sendok aja,trus ditekan dipinggiran baskom adonan dan ketok2 dikit saat naruh diatas loyang. kalau pecah/sompel...ya ulang lagi nyendokin adonan.
Pake resep mb Nadrah *tks ya*,rasanya memang lumer di lidah...
Ini gbr bangket kancingnya...satu tidak akan cukup...hehehe






Wass
Ylia

Bangket Susu oleh Lanny

Buat laporan Bangket Week kali ini aku memakai resep bangket susu dari mbak Nadrah karena bahannya yang gampang didapat dan pembuatannya simpel. Hampir ga ada modifikasi kecuali divariasiin jadi empat rasa, yaitu rasa original, milo, green tea dan jeruk. Oh ya, gulanya juga dikurangin dikit soalnya berdasarkan beberapa laporan di milis ada yang bilang rasanya manis banget.

Biarpun adonan cukup ngeprul alhamdulillah dengan bantuan plastic wrap nyetaknya jadi gampang, selain di cetak pake cetakan kue satu aku juga manfaatin cetakan onigiri dan cetakan telur puyuh yang biasa dipakai untuk bikin bento, ternyata bisa lho...

Hasilnya lumayan sukses menurutku, rasanya susu banget, teksturnya lembut dan lumer di mulut. Apalagi ada 4 macam rasa yang semuanya enak, jadi nggak bosan-bosan makaninnya...



Buat yang mau coba ini resepnya, ya...

Kue Bangket Susu
oleh: Nadrah Shahab

Bahan:
500 gr sagu
100 gr margarine
150 gr gula halus (aku kurangi jadi 120 gr)
75 gr susu kental manis (aku pake 2 sachet indomilk)

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan (aku bagi jadi empat bagian, satu bagian ditambah milo bubuk, satu bagian ditambah green tea powder, satu bagian ditambah parutan kulit lemon dan sunquick orange)
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius)
selama lk 10 mnt
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih sayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.

Bangket Cinnamon oleh Ika (Mak Dea)

Semangat dech bisa ngerame-in Bangket Week di NCC, walaupun di
detik-detik terakhir laporannya karena sempat gagal bikin Kue Bangket
tapi akhirnya berhasil juga menaklukan kue yang satu ini. Yang kirim
resep ini adalah Mba Rita temenku yang tinggal di Sorowako,tp yang
punya resep namanya MAK SALAMAH ( makasih ya Mba). Setelah *nagih*
maksa via inbox di FB akhirnya terima juga kiriman resep Mak Salamah
ini,heheheee......

Ternyata kalau sudah tau cara buatnya ya lumayan mudah, yang penting
harus sabar pada saat mencetaknya dan benar-benar padat. Untuk resep
Cinnamon Bangket ini aku modifikasi dari Resep asli Kue Bangketnya Mak
Salamah. Sebagai Perbandingan aku cantumkan resep aslinya juga.

Bangket a la Mak Salamah

Bahan :
- 500 gram Gula Pasir
- 1 Kg Tepung Sagu
- 250 gram terigu
- 4 butir Telor
- 2 mangkok santan kental diambil dari 2 buah kelapa parut
- daun jeruk purut secukupnya
- 1 lbr daun sirih

Cara membuatnya :
- Santen dan gula di masak smpi gula meleh dan santan kental
sedang,angkat lalu dinginkan
- Kanji dan terigu di gongseng, tambahin daun sirih agar dapat
mengenali tepung sudah matang atau belum
- Setelah cairan santan gula dingin, masukkan 4 butir telor aduk lepas
lalu tambahkan tepung sagu gongseng dan terigu secukupnya, lalu
diamkan. keesokan harinya baru di cetak2 lalu panggang hingga matang


Cinnamon Bangket a la Mak Dea
( Resep yang sudah aku modifikasi )

Bahan :
- 150 gram Gula Pasir
- 250 gram Tepung Sagu disangrai
- 1 butir Telor
- 250 ml santan kental diambil dari 1 buah kelapa parut
- 1 sdm bubuk kayu manis
- 1 lbr daun sirih

Cara membuatnya :
- Masak Santan dan gula benar-benar sampai mengental,angkat lalu
dinginkan ( kalau aku lihat kekentalannya mirip madu )
- Sangrai tepung sagu, tambahin daun sirih agar dapat mengenali tepung
sudah matang atau belum. Lalu dinginkan
- Kalau tepung sagunya sudah dingin masukan bubuk kayu manisnya lalu aduk rata.
- Setelah cairan santan gula dingin, masukkan 1 butir telor aduk lepas.
- Masukan sedikit demi sedikit campuran santan+gula+telor tadi sedikit
demi sedikit ke sagu yang sudah dingin, aduk hingga rata
- Adonan yang sudah tercampur tetap berpasir tapi lebih lembab bila
dikepal adonan akan menyatu.
- Cetak adonan menggunakan cetakan kue satu
- Panggang dengan suhu 160 derajat selama kurang lebih 20 menit


Salam Bangket,

Mak Dea

@ http://mydeliciousway.wordpress.com

Bangket Gula Merah oleh Melly

Dear Mama Bangket,


Ada surat tugas!! Bangket??? Blass ga punya resepnya…. cari cari postingan resep bangket oleh mom elly di milis. Sisihkan waktu tidur, lengan baju, siapkan bahan, Siapppp graakk majuuu jalannn!! Hiihihihihi *lebay banget

Awal minngu pertama, sibuk cari2 resep n trick….

Minggu ke2, mulai siap2….. minggu pagi2 buta mulai deh buat plek dengan resep… soalnya keburu krucil bangun jehh…… tarrraaa…hasilnya keras nan mengecewakan :(

Minggu ke-3, pikir pikir ulang, cari tau, telp mama, dsb….. ternyata santannya kudu dijadiin minyak, akhirnya buat lagi ke2 kalinya…alhamdulillah…berhasil retak dan pas dilidahh…. Maknyuuusss *senangnya legaaaaaaaaa :D

Resep bangket ini aku modif modif yaaaa………

Sumber: Tabloid Nova
Bahan:
500 gr tepung sagu
--> 250 gr
1/2 sdt soda kue
--> ¼ sdt
1 sdt baking powder
--> ½ sdt
250 ml santan
-->150 ml santan dibuat blendo/ minyak yang masih kentall
100 gr gula merah
-->70 gr
100 gr gula pasir -->
50 gr
3 btr telur
--> 1 btr telur
50 gr wijen, untuk taburan
--> secukupnya



Cara membuat:
1. Campur tepung sagu, soda kue, baking powder, sisihkan. Masak santan blendo, gula merah dan 25 gr gula pasir, hingga gula larut. Angkat dinginkan.
2. Kocok telur dan sisa gula pasir hingga mengembang dan gula larut, masukkan santan sedikit demi sedikit sambil terus di kocok hingga rata.
3. Tuang adonan telur ke dalam campuran tepung sagu sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga rata sampai adonan kalis, adonan telur tidak perlu dimasukkan semua jg tidak apa2.

4. Gilas adonan setebal 0,5 cm, cetak bentuk sesuai cutter cookies, taburi dengan wijen hingga rata. Letakkan kue di atas loyang datar, panggang dalam oven bersuhu 140 derajat celcius selama 60 menit hingga matang. Angkat. Lama pemanggangan tergantung oven masing masing yaaaaaaaaa :)

Semoga lulus!! Amiiinnn


Salam,

Melly

http//:mellyloveskitchen.blogspot.com

*yang msh ingin coba bangket lainnya


Bangket Jahe oleh Wendy

Sekarang NCC lagi ngadain Bangket week, sebenernya aku blum tau kue bangket itu apaan sih..mungkin kalo ditunjukin kuenya..aku udah pernah tau..tapi kalo dr namanya aja ..aku ga ngenalin deh.
Nah..ceritanya..minggu kemarin waktu aku buka2 milis NCC , aku baca ada yg posting bangket jahe..dari info di resepnya kok aku kebayangnya kayak verkade gitu..aku jadi pingin nyobain bikin juga..soalnya ..kalo ngebaca postingan para NCCers kok kayaknya kue ini uenak buanget..jadi deh..hari ini aku nyoba juga bikin..aku pake resep Daniar dari milis NCC..thanks resepnya, Daniar
Wah...ternyata..kuenya waktu dibakar...mengembang banget..dan karena resepnya cuma bilang dipanggang sampai mateng..aku perkirakan setengah jam ..ter..nya..ta..nyaris gosong...lumayan deh..agak2 hitam bawahnya..trus aku cobain..iya nih bener ..kayak verkade biskuit..tapi..yg ini rada gososng..heheee..tapi karena sayang2 bahan..yah..tetep aja aku tempatin di toples...nunggu anakku pulang. Waktu dia pulang, aku kasihtau kalo aku buat kue tapi rada2 gosong gitu..dia bilang..gapapa..dia tetep mau nyoba karna seinget dia , aku pernah buat chocolat chips , yg kloter terakhir juga rada gosong karena udah cape bakingnya..dan menurut dia tetep enak..nah kalo yang sekarang..TaDaaa..ternyata ..dia bilang enaAAK! wuih ..emang ajaib ya..selamet..selamet..

Salam ,
http://sprinklescake.blogspot.com

Bangket Spekuk Jahe oleh Yenni Cong


Hari ini hari terakhir Bangket Week. Aku sempet2in buat di sela-sela kerjaan orderan barbie cake.
Resepnya terinspirasi dari resep bangket jahe Daniar, tapi aku modifikasi sedikit2.
Karena mau cepat, aku bikinnya tidak dicetak, tapi dispuit. Setelah matang, teksturnya ketika digigit garing, tapi lumer di mulut .
Lebih berasa aroma spekuknya daripada jahenya . Rasanya enakkkk... dengan perpaduan manis dan pedas jahe, bikin badan jadi hangat.


Bangket Spekuk Jahe
original recipe by Daniar ,modified by Yenni Cong
Resep :
200 gr tepung sagu sangrai dengan daun pandan
100 gr mentega
50 gr margarin
50 gr terigu
25 gr maizena
100 gr gula palem
100 gr gula pasir halus
1 butir telur
25 gr susu bubuk full cream
75 gr jahe parut tambah 1 sdt air matang, peras ambil airnya saja
1 sdm bumbu spekuk
1/2 sdt soda kue
1/2 sdt baking powder
wijen
Cara :
1. Kocok mentega, margarin, gula palem dan gula putih sampai sedikit mengembang
2. Tambahkan telur kocok sebentar
3. Tambahkan air jahe dan bumbu spekuk
4. Masukkan campuran tepung2 dan susu bubuk dan wijen.
5. Spuit di loyang, bakar dengan suhu 160 C sampai matang
Salam,
Yenni

http://mommycakeandcookies.blogspot.com

http://eatlovenpray.blogspot.com

Facebook : Glow Cake Art

Email & YM : glowcakeart@yahoo.com

Bangket Gula Merah oleh Cherys


menobati sakit hati gak jadi ke senen (lebay), aku bikin salah satu bangkit resep keluarga yg sebenernya aku gak terlalu suka (lohhhhh...) iya soalnya aku gak terlalu suka bumbu rempah gitu, tp berhubung masih semangat kue satu ini di bikin aja deh!
teryata setelah jadi malah abis setoples!
wahahahahaha.. jadi bukan gak doyan ya? tp males bikin!
hihihihi
tp lain dengan bangkit yg lain bangkit ini gak ngeprul di mulut, kalau info dari mbak siapa ya (bangkit itu kue keras diluar yg buyar di mulut) kalau menurut keluarga ku kue bangkit adalah kue yg kalau di panggang melunjang tinggi alias mekarrr bgt.

nah tidak berpanjang2 ini resepnya yaa..

Bangkit Gula Jawa Ala Cherys

Bahan A:
350 gr Tepung sagu sangrai
150 tepung terigu
1 sdt baking powder
1 sdt soda kue
1 sdt spekuk
1/2 sdt kayu manis

Bahan B :
150gr Gula jawa
150gr glendo sangrai

Bahan C :
2 butir telur
100gr margarin

Cara buat Glendo:

sangrai kelapa sampai kecoklatan, panas2 ulek samapai keluar minyaknya (sisihkan).
iris gula jawa samapai hancur benar.
campur gula jawa dan glendo ulek2 sampai hancur sekali.
campur bahan c sampai rata, masukan bahan B, kocok sampai ringan.
masukan bahan A, aduk rata.
masukan kulkas 15 menit, cetak sesuai selera.
panggang di api 160 derajat sampai pantat kue kecoklatan (sekitar 35 menit).




salam bangkit!!

cherys

Bangket Susu oleh Rosiana



Saya mo ikut memeriahkan NCC BANGKET WEEK nih.... Sebenarnya sudah buat kue ini semnggu yang lalu, tetapi karenabanyak rintangan, hambatan dan gangguan baru sempet kirim & upload hari ini, moga diterima ya...

Resepnya saya ambil dari Kue Bangket Susu Ibu Nadrah Shahab (thanks dah sharing resepnya.........;D)

Kue bangket ini saya beri nama "BANGKET LOVER, karena bentuknya hati & cocok tuk pecinta kue bangket.....^_^

Berikut resep & fotonya......


BANGKET LOVER
resep kue bangket susu oleh: Nadrah Shahab modif by Rosiana Anggraini

Bahan:
500 gr sagu-----> kalo saya pake 400 gr (saya kurangi krn setelah semua bahan di campur gk nyatu tp hasilnya klo digigit keras banget)
100 gr margarine
150 gr gula halus
75 gr susu kental manis---------> saya ganti 8 sdm ( saya tambah sendiri krn semua bahan gk nyatu)

Termit warna-warni

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue bentuk hati
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius) selama lk 30 mnt
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.

6. Kue ini harus dibuat dengan penuh kasih sayang dan sabar karena rapuh banget


Salam

Rosiana Anggraini (Samarinda)

Bangket Susu oleh Hanna

Ada yang menyebutnya kue Bangket, ada yang bilang kue Bangkit...semuanya benar. Kue Bangkit menurut kisahnya berasal dari Riau. Dan aku sama sekali nggak pernah tau seperti apa kue Bangkit ini. Waktu ngobrol dengan teman teman milis yang dari Jatim juga pada nggak ngerti, tapi setelah aku bikin sendiri, baru aku tahu...ternyata kue ini adalah kue Semprit kalau aku bilang :)

Event KBB ini bersamaan dengan Event di NCC,sama sama bikin kue Bangket. Kalau di NCC disebutnya Bangket Week. Karena itu banyak resep yang bertebaran di milis NCC.




Resep yang aku bikin kali ini adalah berdasarkan resep Bangket Susu milik Nadrah, NCC. yang kemudian aku modifikasi menjadi 3 rasa baru.

Bahannya mudah saja, yakni :

500 gr tepung sagu
150 gr gula halus
100 gr margarine
75 gr susu kental manis
2 lembar daun pandan



Cara membuatnya :

1. Sangrai tepung sagu bersama daun pandan dengan api sedang sampai daun pandan kering (kurleb 15 - 20 menit) sampai tepung sagunya kelihatan seperti "melayang"



2. Buang daun pandannya dan campur semua bahan lain


3. Cetak dengan menggunakan cetakan satru, praline, cookies cutter atau cetakan apa saja dengan bentuk suka suka..Kalau pada saat dicetak adonan masih terlalu 'mawur', tambahkan 25gr margarine. Kalau masih susah dibentuk, tambah 25 gr margarine lagi. Kalau masih mawur jugaaaa...berarti ada yang nggak beres, karena waktu aku bikin kemarin nggak perlu nambah margarine lagi sudah langsung bisa dicetak dengan baik :)
Waktu memasukkan adonan ke dalam cetakan, tekan dengan kuat sehingga bentuknya padat. Ketukkan cetakan di atas meja atau langsung ke atas loyang yang telah dialasi kertas roti.




4. Panggang dalam oven dengan suhu 140 derajat Celcius selama 15 - 20 menit




Waktu aku bikin kemarin, sengaja memanggangnya sedikti demi sedikit dalam oven kecil saja, jadi begitu batch pertama matang, aku cicipin dulu. Dan aku pikir bakalan seru kalau ada beberapa rasa dalam kue ini. Jadi sisa adonan aku bagi 3, dan masing masing aku beri tambahan rasa. Yang petama aku tambahkan 1 sdm Mochaccino, kedua aku tambahkan 1/2 sdt jahe bubuk dan yang ketiga aku campur dengan parutan keju.





Tunggu setelah kue benar benar dingin baru diangkat dari loyang dan dimasukkan ke dalam toples.



Karena kemarin aku cetak kuenya dengan berbagai macam ukuran, matangnya jadi nggak rata juga. Tapi berdasarkan pengamatanku, kue Bangkit yang sudah matang berwarna butek, sedangkan yang belum matang masih ada warna transparantnya.



Hasil kue Bangketku, yang campuran Mochaccino dan keju berwarna agak gelap, sedangkan yang ada campuran jahe bubuk dan tanpa campuran berwarna putih.



Kalau rasanya, menurutku enak, namun agak terlalu manis, jadi kalau bikin lagi aku akan kurangi pemakaian gulanya. Yang paling enak adalah yang ada campuran kejunya, karena rasa kejunya kletis kletis dan membuat kue ini tidak enegh :)




Demikian tugas KBB #20 sudah selesai aku buat dan pada saat yang bersamaan bisa ikut event Bangket Week NCC. Terimakasih Nadrah untuk resep Bangket Susunya :). Dan ini tanda lulusnya...legaaaa.. :D


Saturday, November 20, 2010

Bangkit Hercules oleh Cherys


soreeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee...

hari ini setoran herkules tradisi keluarga'ku akhirnya bisa juga di hadirkaaann.
maaf ya teman2 lamaaaa..
jadi aku menggali cerita bangkit herkules ini dari cang-cing'ku.
jadi ceritanya dinamakan herkules karena setelah dipanggang kue yg tadinya kecil mungil menjadi gedeee gitu lohhh kayak badanya herkules (ada2 aja ya?).
oh ya waktu aku cerita resep2 ini akan aku sebar di internet, keluarga betawi'ku itu marah2 loh "gak boleeehhh"
lohhhh?? kenapa? "resep ntu kayak gaji laki lu, kudu elu ama anak perawan (perempuan) lu aje yg tau, kalo semua orang tau anak perawan lu harganya turun dong"
heeehhh?? aneh bgt???
jadi begini ceritanya teman2, orang jaman betawi duluuu anak perempuanya itu harusss bisa masak, nyuci yg bersih, setrika yg rapi (pembantu kali ya) nahh mengetahui banyak resep itu penting buat anak perempuan betawi "biar ade harganye di depan mertue!"
menurut cerita nyuci cumi tinta, nyabutin bulu ayam, sampai bikin baju anak sendiri itu harus "dilakonin" dulu sebelum si perempuan di pinang.
jadi intinya? jng punya mertua orang betawi ribet!
wkwkwkwkwk

jadi to make its short niihh resepnya:

Bangket Herkules ala cherys

300 gr margarin
350 gr sagu
100 gr terigu
2 butir telur
250 gr gula halus
2 sdm pasta coklat
30 gr susu bubuk
1 sdt baking powder

cara buat:

kocok gula halus dan margarin sampai tercampur rata sisihkan.
kocok telur dan baking powder hingga pucat dan mengembang, campur ke margarin kocok.
campur semua bahan kering, aduk rata.
bagi dua bagian, aduk satu bagian dengan pasta coklat.
ambil bagian putih di giling tipis.
ambil bagian coklatm giling tipis taruh duatas bagian putih lalu gulung.
masukan kukja 15 menit lalu ptong2, panggang 30 menit suhu 180 hingga kecoklatan bawahnya.


tekstur kuweh ini keras diluar, di mulut tidak terlalu lumer di mulut, tp tetap lembut tanpa gigit deh.

salam bangkettt,,

cherys

Kue Bangket oleh Dewi Oni


Akhirnya tercapai dan terpenuhi juga... tercapai bikin kue bangkit dari resep yang sudah lama terlupakan dan terpenuhi janji ke Mom Elly bahwa akan ikut Bangkit Week ini.

Resep yang dipakai adalah resep keluarga yang sudah aku simpan lamaaaa sekali dan belum pernah aku praktekkan jadi setelah dibuat aku melakukan beberapa penyesuaian

Ini nich resepnya

Kue Bangkit

Bahan
1 kg Sagu tani, sangrai dan ayak
2 butir santan, peras kental
5 butir kuning telur
200 gr gula pasir
100 gr kelapa kering
1/4 sdt garam
1/8 sdt vanili
daun pandan

Cara Membuat
1. Didihkan santan, gula pasir, daun pandan dan garam. Dinginkan
2. Aduk sagu, kelapa kering, telur dan vanili sampai rata
4. Tuang campuran gula dan santan ke sagu sambil diaduk rata
5. Cetak adonan
6. Panggang dengan suhu 160 derajat Celcius selama 20 menit atau sampai matang

Note :
- Sebenarnya lebih baik jika telur dikocok dan dicampur ke santan. Baru setelah itu dituang ke sagu.
- Adonan ini dibuat 2 rasa..yang satu rasa original dan satu lagi dengan penambahan 1/2 sdt pasta pandan

Secara rasa sich sudah ok ya....lembut...melted di mulut...dengan aroma pandan yang menggoda.....Pokoknya yummy d......

Best Regards,
Dewi Oni


Bangket Jahe Wijen oleh Lisa Basuki

Memenuhi permintaan suami untuk bikinkan cookies jahe ( yang manfaat jahenya banyak banget buat kesehatan ) yang tertunda beberapa tahun ( lama banget yaa...), juga sekalian ikutan Bangkit Week, maka dibuatlah kue yang menghebohkan NCC ini...

Uji coba pertama yang satu resep itu, ludes dalam sekejap.... Dibuat lagi seri keduanya... nyaris lenyap juga...
Makanya dibuat seri ketiganya yang 2 resep itu sekalian dengan pesanan Mas Denny tetanggaku, untuk Idul Adha...
Hasilnya yaa gitu deh... belum sempat di susun dalam toples udah acak adul tuh... Untung aja bisa jadi juga 2 toples, yang satunya itu dibawa kerumah Ibuku di hari Idul Adha kemarin.... duhh dapet pujian dari semua kakak dan adikku...
Cerita panjangnya bisa dibaca di http://alleykitchen.blogspot.com

Ini resep yang sedikit aku modifikasi dengan mengganti sebagian besar gula halus dengan gula palem, sisa gula halusnya dengan gula kastor. Juga menambahkan daun pandan dan daun jeruk purut. Dan tentunya juga biji wijen yang gurih dan kenyes2 itu....

Mulanya wijennya aku tabur diatas adonan yang sudah dicetak, tapi jadinya berjatuhan, gak mau nempel.
Trus aku tabur dicetakan sebelum adonannya dimasukkan kesana... weh jelek.. merusak estetika... jadi ngak keliatan tuh cantiknya relief bebungaannya..
Akhirnya aku masukkan aja keadonannya... wah jadinya uwenak banget...

Bangkit Jahe Wijen















Bahan:
175 ml santan
100 gr gula merah
50 gr jahe emprit
100 gr margarine
75 gr gula palem
25 gr gula kastor
1 kuning telur
500 gr sagu
2 lbr daun pandan
4 lbr daun jeruk purut
75 gr biji wijen sangrai

Cara membuat :
1. Sangrai tepung sagu bersama potongan pandan dan daun jeruk purut sampai daunnya kering, atau kurang lebih 15 menit
2. Blender jahe dan sebagian santan
3. Rebus gula merah, jahe halus, dan sisa santan, lalu saring. Dinginkan.
4. Campur tepung sagu dengan biji wijen hingga rata, sisihkan.
5. Kocok margarine, gula palem, dan gula kastor, serta kuning telur hingga lembut
6. Masukkan campuran tepung kanji dan rebusan gula sebagian demi sebagian bergantian. Aduk dengan wisk hingga bercampur rata. Hasilnya adonan yang bergerindil...
7. Bulatkan adonan dengan jari, lalu tekan tekan pada lubang cetakan kue satu. Lepaskan dari cetakan sambil di pukul2 pada tumpukan serbet bersih. Susun pada loyang datar, panggang dalam oven selama 20 menit, atau sampai matang.
8. Simpan dalam toples yang tertutup rapat setelah dingin

Bangket Susu oleh Diyah


Dear Mom Elly ,

Kali ini pingin ikut meramaikan Bangket week, tapi karena dah mepet ( ngelesdotcom) akhirnya bikinnya bangket susu Mbak Nadrah Shahaap)


Salam Bangket,
Diyah
http://nadskitchen.blogspot.com

Friday, November 19, 2010

Kue Jahe Manis oleh Nita


Dear ibu-ibu host Bangket Week & NCCers, Seneng bisa ikut meramaikan event bangket week setelah sebelumnya berusaha bela-belain menyempatkan waktu untuk bisa bikin kue bangket. Jatuh cinta sama bangket rempah yang di setor oleh mba Arfi Binstead, terlihat cantik permukaannya yang retak-retak itu. Jadi aku memilih resep kue tersebut untuk dibikin. Bila mba Arfi melakukan sedikit penambahan dan pengurangan dibahannya, maka aku mengikuti plek resepnya mba Puspita, alasannya karena pengen ngerasain real tastenya kue jahe manis dan selanjutnya bakal nyoba dengan caranya mba Arfi. Tapi setelah kuenya matang, permukaannya malah jadi mulus nggak retak-retak, namun harum dan rasanya enak banget bikin ketagihan nyomot terus. Kue Jahe Manis Posted by Puspita Widowati, extracted from majalah Sedap

Bahan:

175 ml santan

100 gr gula merah

50 gr jahe, diparut

100 gr margarine

100 gr gula halus

1 kuning telur

500 gr kanji, sangrai 15 menit di atas api kecil

Cara membuat:

1. Rebus gula merah, jahe dan santan lalu saring. Dinginkan.

2. Kocok margarine, gula halus dan kuning telur hingga lembut.

3. Masukkan kanji, aduk rata. Tambahkan rebusan gula. Aduk rata.

4. Tipiskan adonan lalu cetak. Oven sampai matang. Oven selama 20 menit.

Bangket Jahe oleh Arni


Hai all....
Kemarin liat status mom Elly , bangket week 2 hari lagi , waks aku belum sempet bikin.
di niatin deh hari ini harus nyobain bangket jahe nya mba Daniar yang udah bikin mba Riana
kalap. Trus liat lapor di blog bangket juga banyak yang nyobain resep ini... yo wis deh aku
nyobain juga...Selesai bikin kukis untuk pesanan tadi pagi, aku ngadon bangket ini..

Bikin separo resep aja deh, biar cepet selesai heheh... Pas lagi di oven anak ku pulang sekolah.
Dia langsung tanya mama bikin kue apa ? wangi banget deh. Emang bau nya harum bener..
Eh aku lagi ke kamar, dia buka oven trus adonan belum mateng itu dia makan hahaha,
..bisa ga sabar ma bau nya enak kata dia..

Begitu matang, ta cobain wih enaaaaaak makasih udah sharing resep ya mba Daniar. Anak ku
makan ga berenti loh , waduh langsung aku sisain dulu buat di foto..
nyesel deh cuma bikin setengah resep.

Kalau gitu besok nyoba bangket keju aaah... hari terakhir tuh.

Bangket Jahe ala Daniar

bahan :
500gr sagu
300gr butter/ margarine _aku pake mentega +margarine
100gr tepung terigu
50 gr maizena
200gr gula palem
200gr gula pasir halus
2 kuning telur
1 putih telur
50gr susu full cream
50gr kelapa parut sangrai _aku ngga pakai
75gr jahe _ aku bikin setengah resep pakai 50gr jahe
3sdt bumbu spekuk
wijen untuk taburan _aku nggak pakai

aku tambah :
1sdt baking powder
1/2sdt soda kue
2sdt kayumanis bubuk
_ngikutin bu guru Riana


salam bangket
aRni
www.viani-cookies.blogspot.com

fb : arni kukis lucu
ym :arni.2112

Bangket Susu oleh Fifi

Sejak bahasan tentang kue bangket ramai beredar di milis NCC, penasaran sekali kepingin tahu seperti apa rasa dan penampilannya.

Kue bangket atau bebangkit ini konon merupaka kukis jadul warisan leluhur kita. Wah gak salah dong ya, harus kita lestarikan.

<>Baca sana sini kue bangket ternyata memiliki varian yang banyak sekali, ada bangket kacang, bangket jahe, bangket susu, bangket jahe kayumanis, bangket jeruk nipis dst. Hmmm menarik untuk dicoba satu persatu.

Aku sendiri merasa tidak pernah memakan jenis kue yang satu ini. Tapi waktu lihat penampakan bangket kacang yang diposting oleh mbak Riana , aku langsung keinget ama kue kacang (begitu kami menyebutnya) yang suka kubikin bareng adek dan ibuku tiap lebaran jaman aku masih SD dulu.

Akhirnya setelah memilih-milih resep, aku kepincut sama bangket susu yang terlihat lembut dan yummy sekali. Dan benar saja, begitu matang langsung akau cicipin sekeping bangket susu yang baru keluar dari oven. Hmmmm bener2 lembut dan lumer di mulut, rasa manis dan aroma wangi susu berpadu dengan tekstur yang lembut tapi tetep menyimpan sedikit klenes klenes di akhir bagian. Pantas saja banyak yang mengggambarkan satu tak kan pernah cukup. Aku aja kepingin lagi dan lagi.

Thanks to mbak Nadra Sahab yang sudah berbagi resepnya.

<>Bangket Susu

Bahan2 :

500 gr Tepung Sagu

100 gr Margarine

150 gr Gula Halus)

75 gr Susu Kental Manis

2 lembar Daun Pandan (saya tidak pakai, karena lagi tidak punya)

Cara Membuat:

  1. Sangrai Tepung Sagu bersama daun pandan dengan api sedang, hingga daun pandan layu. Matikan api kemudian dinginkan. Karena saya tidak memakai daun pandan, maka hanya mengandalkan feeling saja, dengan melihat kemepyuran (apa ya bahasa indonesianya) si tepung.
  2. Campur semua bahan. Karena banyak laporan tentang adonan yang susah dicetak, maka saya campur dulu mentega dan gula kemudian saya aduk agak lama, baru kemudian saya tambahkan bahan2 yang lain.
  3. Setelah semua bahan menyatu, wujud adonan seperti berbutir-butir yang kalo kita kepal akan menyatu.
  4. Cetak adaonan sesuai selera, bisa menggunakan cetakan kue satu atau cetakan praline seperti yang saya gunakan.
  5. Bakar dalam oven dengan suhu rendah 140 derajat sampai matang (kemarin lupa melihat jam berapa lamanya)
  6. Setelah matang, dinginkan baru pindahkan ke dalam toles untuk dinikmati.

Salam
Fifi,gresik
www.dralv.multiply.com

Bangket Susu oleh Yuli


Yaaa ikutan karena penasaran berat.Belum pernah nyobain kue ini sebelumnya, yang susu maksudku. Kalo jahe udah pernah & doyan.
Nyoba bikin yang susu dulu deh 1/2 resep.
Yipiiii....oke juga.Emang bikinnya kudu pake ilmu meringankan tubuh ya hahaha...nyetaknya kudu ati2, ngangkatnya kudu pelan-pelan. Haiyaaah..tuh difoto keliatan banget ngeprulnya hihihi...
Rasa? Nggak usah ditanyaaa....

Minggu depan mau bikin yang jahe.Harus.
--


Yuli - the very beginner
www.cupcakesheaven.com

Bangket Jahe oleh Elly Sugani

Mau ikutan juga Bangket Week, tadinya gak PD untuk bikin kue jenis ini, karena selalu gagal.
Resepnya pakai punya Mbak Daniar tapi di skip bagian kelapa dan jahe-nya jadinya di sebut Bangket Gula Palem karena gak pake jahe:-)
Cuma kali tiba tiba kepikiran untuk cetak pakai cetakan donat yang mini, ternyata walaupun jadinya agak tebal tapi gak keras malah empuk dan lumer di mulut.


Bangket Jahe
oleh Rosdaniar
Bahan :
500 gr tepung sagu
300 gr butter/margarine
100 gr tepung terigu
50 gr maizena
200 gr gula palem
200 gr gula pasir halus
2 kuning telur
1 putih telur
50 gr susu bubuk full cream
50 gr kelapa parut yg disangrai sampaikecoklatan, dan diblender halus (aku skip, gak pake kelapa parut)-----> (gak pake)
75 gr jahe yg diparut-----> ( gak pake)
3 sdt bumbu spekuk
wijen untuk taburan secukupnya (aku tidak menggunakan wijen)
Cara Membuat :
1. Kocok Butter / margarine dengan gula palm dan dan gula putih sampai sedikit mengembang
2. Tambahkan telur, kocok bentar
3. Tambahkan jahe parut, dan kelapa sangrai aduk merata dengan spatula
4. Tambahkan bumbu spekuk
5. Tambahkan susu bubuk, tepung sagu, terigu dan maizena sedikit demi sedikit sampai merata
6. cetak sesuai selera, taburi wijen diatasnya
7. Bakar dengan suhu oven 170 derajat sampai matang

Bangket Jahe Jadoel oleh Camelia


Hai...Hai...
Gak terasa ya, Bangket Week sudah hampir selesai. Aku ikut laporan aaahh...

Bangket Jahe ini, hasil pulang ke kampung Papaku, Matagual. Seperti biasa, tiap Idul Adha kita pulang ke Jambi dan abis sholat Ied, kita ke Matagual buat ikutan kurban. Seru lho. Anyway, kali ini misi ku ke sana beda, yeeep, buat belajar bikin bangket jahe sama Maedo Zaila ku (Maedo = Bibi).

Aku dan iparku, kak Ika, sempat ketawa-ketawa waktu Maedo bawa-bawa sapu lidi ke dapur. Ternyataaaaa....sapunya buat nyetak kue...hihihihi... dont worry, itu bukan sapu dan tentu saja gak di pake buat nyapu, tapi khusus buat bikin kue. So, di jamin bersih lhooo...


Kue ini teksturnya kering di luar, rapuh di dalam. Pas masuk mulut...bleeesss...langsung lumer. Beda dengan kue bangkit biasa yang menggunakan santan, kue bangket jahe ini justru menggunakan kelapa parut yang di hancurkan. Aroma kelapanya bikin wangi (pas di panggang, serumah bisa nyium wanginya kelapa lho...).

Kulit ari kelapanya gak perlu di buang sebelum di parut, bintik-bintik hitam dari kelapanya bikin penampilan kue lebih menarik. Lama pemanggangan, menentukan keras atau lembutnya kue bangket. Makin lama, makin keras. Kalo aku, cukup hingga berubah warna jadi putih buram, tapi Papaku lebih suka yang kuning kecoklatan rada gosyong. Jadi, ya suka-suka aja. Gak usah khawatir kalau setelah di panggang terlihat retak-retak, memang seharusnya begitu.

Kata Maedo, kuenya bisa koq kalo mau di cetak, tapi memang aslinya pake lidi. Kalo aku juga suka di cetak dengan cara ini, terlihat rustic dan uniiikkk....

Resepnya, ada di bawah ya...
*hugs*
Camelia
www.camelia-at-home.blogspot.com

KUE BANGKET JAHE
by Maedo Zaila-nya Camelia

Bahan :

1 butir kelapa, parut
5 cm jahe, parut (makin banyak, makin terasa, sesuaikan dengan keinginan saja)
1 btr telur
1 kg tepung sagu, sangrai, dinginkan, ayak
500 gr gula halus, ayak
200 ml air

Caranya :

* Gongseng kelapa, campur dengan jahe parut hingga kering ke coklatan. Dinginkan. Tumbuk/blender halus. Masukkan ke dalam baskom.

* Masukkan gula halus dan sagu ke dalam campuran kelapa. Sisihkan.

* Kocok telur dengan garpu, lalu masukkan ke dalam campuran kelapa

* Tuang air sedikit-sedikit sambil di aduk rata dengan tangan. Setelah rata, adonan siap untuk di cetak.

* Kepal adonan hingga tingginya lk. 3 cm, letakkan di tengah-tengah ikatan lidi, tutup lalu putar seperti memeras, buka, dan letakkan di loyang beri sedikit jarak. Lakukan hingga adonan habis.

* Panggang dalam oven suhu 180 C selama lk. 15 - 20 menit atau hingga kue berubah warna. Biarkan dingin, lalu sajikan.

PS : Fungsi air, hanya supaya adonan dapat di kepal atau di cetak saja, so, gak perlu di banyak-banyak ya

Kue Bebangket oleh Nilam

Dear Host Bangket Week,

Tantangan KBB dan NCC Week " Bangkit Week" kali ini benar benar sangat membangkitkan semangat dan seperti biasa kejadian yang sudah sudah selalu bikin lebih dari 3x ya...suatu hal yang sebetulnya orang orang malas lakukan tapi demi rasa penasaran jadi ya harus dikerjakan dengan senang hati.

 

Uji coba pertama kali kurang memuaskan dan tidak sesuai harapanku waktu itu aku bikin kue bangkit susunya mbak Nadrah. Uji coba yang kedua membuat kue Rentak mbak Arfi - hasil akhir kurang memuaskan juga karena tidak bisa retak tapi soal rasa pas banget tapi untuk orang yang suka manis pasti akan bilang kurang manis. Dan yang terakhir ini aku bikin resep dari postingan mbak Ratih Chandra - NCC sedikit mengobati rasa penasaran dan cukup puas dengan hasilnya, meskipun membuatnya tidak persis plek dengan sumber resep asli karena aku sesuaikan persediaan bahan dan selera aku sendiri.
Ditilik dari resepnya sih kelihatan mudah dan PD sekali pasti berhasil tapi apa daya di tengah pembuatan kok adonan jadi liat dan super liat langsung deh ciut nyali dan tidak yakin ini kukis akan jadi atau tidak dan tetap saja melanjutkan mengaduk adonan tanpa di tambahin lagi dengan sagu takutnya tambah parah hasil akhirnya.
Satu lagi kejadian tak akan kulupakan ketika membuat kue ini yaitu cetakan tembakan untuk spuitku rusak alias patah hiks....hiks... huaaaaaa dan hanya sempat nyengir kuda aja ketika mengetahui alat perangku rusak gara gara aku pake untuk spuit adonan - o iya sifat adonan ini sperti pasta tapi lama kelamaan kena angin jadi keras jadi saran aku lain kali kalau bikin adonan ini sebaiknya dipulung saja seperti membuat nastar. Hasil akhirnya untuk adonan yang aku bentuk bulat hasilnya bisa retak retak tapi yang aku spuit justru tidak sama sekali entah kenapa aku juga tidak tahu sebabnya karena ini baru pertama kali aku membuatnya.

Yuk ah daripada bercerita panjang lebar mendingan simak resep ini dan segera praktekan saja supaya rasa penasaran akan bangkit membangkit kue ini terobati.

Kue Bebangket
Tabloid Saji (edisi 22/th II/14 Juni -27 Juni 2004), modified by Nilam Sari
Untuk 900 gram
Bahan :
4 butir telur ukuran sedang
200 gram gula pasir
80 gram gula palem
1/2 sdt soda kue
1/2 sdt kayu manis bubuk
250 gr kelapa parut setengah tua, parut kasar dan gongseng hingga kuning lalu tumbuk
50 gr butter
125 gr tepung terigu sangrai
350 gr tepung tapioka / sagu - sangrai
Cara membuat :

1. kocok butter dan gula hingga rata
2. masukan telur satu persatu kocok hingga rata lalu matikan mixer
3. masukan kelapa parut sangrai dan tepung terigu, sodakue dan kayu manis aduk rata kemudian masukan sagu sangrai sedikit demi sedikit aduk hingga rata
4. cetak adonan dengan spuit atau bentuk sesuai selera
5. oven hingga matang

Note :
Catatan pribadiku saja ya kalau adonan terlihat lengket dan seperti pasta jangan menambahkan sagu lagi ya karena aku jamin pasti hasil akhir pasti akan keras dan rasanya akan bertepung banget itu hanya analisaku saja


Berikut adalah step by step yang sempat aku abadikan semoga bisa mengobati rasa penasaran akan kue bebangkit betawi ini.







--
Nilam Sari

Online shop Feli's Kitchen  & Buatan Nilamsari

Hp : 08158800056
Ym id : nilam_sari123
FB : gnsari@gmail.com

Thursday, November 18, 2010

Kuih Bangkit Jahe oleh Wati


Dear all & ibu2 host Bangket Week...



Ikutan lagi yaa... ceritanya lagi jalan2 ke toko buku Kinokuniya, ketemu buku Classic Peranakan Cooking. Disitu ada resep Kuih Bangkit. Wah, kayak apa ya Bangket versi peranakan ini. Baca resepnya kayaknya simpel. Berhubung harga bukunya lumayan mahal, aku potret aja resepnya.. (duuh malu2in yaa...).

Rencananya resep mau dimodif pake tambahan jahe biar bs jadi bangkit jahe. Ternyata, adonan mentahnya lengket banget. nguleninya lumayan jg buat gedein otot lengan....:). setelah jadi, hasilnya enak juga, ngeprul dan lumer di mulut. Kuenya ringan tp cukup kokoh, dan yg bikin nagih ngeprul nya itu. pokoknya sesuai dgn definisi kuih bangkit di buku itu: "Kuih Bangkit should be light and should crumble in your mouth".

ini resepnya yg udah aku rubah sedikit dr resep aslinya. Resep ini hasil terjemahan bebas ala ku ya, dan ini hanya 1/2 resep aslinya:


Kuih Bangkit JaheResep asli:  Kuih Bangkit, dari buku Classic Peranakan Cooking

Bahan:
325 gr tepung sagu yg sudah disangrai dgn 2 lbr daun pandan & ekstra tepung sagu utk menguleni
25 gr jahe bubuk
100 gr gula pasir
90 gr gula palem
2 butir kuning telur
150 ml santan kental, yg direbus dgn irisan jahe keprek, smp santan menjadi 125 ml

Cara membuat:
  1. Kocok kuning telur, gula dan 1/2 larutan santan smp gula hancur & larut.
  2. Masukkan sisa santan, aduk rata.
  3. Masukkan tepung & jahe bubuk. Aduk hingga rata. (disini adonan mulai lengket dan berat).
  4. Uleni adonan hingga kalis (tdk nempel di tangan). pada tahap ini, apabila adonan msh lengket, bisa ditambahkan tepung sagu sedikit2 sampai adonan tidak lengket lagi & bisa dicetak.
  5. Gilas adonan setebal 0,5 cm, cetak bentuk sesuai selera.
  6. Panggang dalam oven panas 160 derajat celcius hingga matang. (kalo di buku selama 10 menit, tp aku segitu belum matang, jd ditambahin lagi waktunya smp kira2 adonan udah kering & ga empuk lagi tengahnya).



salam kuih bangkit,
wati

Bangket Jahe oleh Dewi Nik


Masih dalam Event Bangket Week NCC, kali ini aku penasaran pengen nyobain resep dari mba Daniar which is Bangket Jahe yang sudah diUjiCoba oleh mba Arfi, mba Riana and sebagian teman-teman NCC lainnya.
Menurut pengakuan or testimoni mereka... Bangket Jahe ini patut dicoba alias recommended loh.. Apalagi bagi teman-teman yang suka dengan rasa Jahe yang menggigit...

Oiya.. Sebenarnya bahan-bahan penunjang sudah aku beli sejak 10 Nov kemaren, but berhubung terlanjur ada Peristiwa Demonstrasi penduduk di Soroako, tempat aku tinggal sekarang, Jadi eksekusinya baru sempat sekarang deh..


Bikinnya gampang banget loh... Tidak seperti kue Bangket yang kemaren aku praktekkan, diresep ini kita nggak usah repot-repot me-nyangrai tepung Sagu-nya gampang kaaann... ^_*

Anyway dibawah ini resep asli dari mba Daniar, yang aku sedikit modifikasi (mba Daniar say... aku izin CoPas resepnya yaaa....)


BANGKET JAHE
by Rosdaniar - Langkawi
 
Bahan :
  • 500 gr tpung Sagu
  • 300 gr butter/margarine (aku pake Butter Wisjman saja)
  • 100 gr tpung Terigu (aku pakai Segitiga Biru)
  •   50 gr Maizena
  • 200 gr gula Palem (aku tidak pakai samasekali)
  • 200 gr gula Pasir halus (aku tambahkan lagi 200 gr)
  •     2 Kuning Telur
  •     1 Putih Telur
  •   50 gr Susu Bubuk FullCream (aku pake Dancow FullCream)
  •   50 gr Kelapa Parut, sangrai hingga kecoklatan lalu diblender halus (aku tidak pakai sama sekali)
  •   75 gr Jahe, diparut (aku tambahkan 25 gr lagi And memakai Jahe yang kulitnya warna Merah)
  •     3 sdt Bubuk Spekoek
  • Wijen untuk taburan secukupnya (aku tidak pakai sama sekali)

Aku menambahkan
  • 1/4 sdt Garam halus
  • 1/2 sdt Baking Powder


Cara Membuat :
  1. Siapkan loyang yang sudah diolesi tipis blueband, sisihkan.
  2. Kocok Butter dan gula sampai sedikit mengembang.
  3. Tambahkan Telur satu persatu sambil terus dikocok. Bila sudah tercampur rata, matikan mixer.
  4. Tambahkan Jahe yang sudah diparut lalu aduk hingga rata dengan menggunakan spatula atau sendok kayu
  5. Tambahkan Bubuk Spekoek, aduk sebentar.
  6. Tambahkan Susu Bubuk, tepung Sagu, Terigu dan Maizena sedikit-demi sedikit hingga adonan tercampur rata.
  7. Gilas dan cetak adonan sesuai selera. Untuk adonan yang menunggu digilas dan dicetak, sebaiknya ditutup dengan lap bersih yang agak lembab sedikit supaya adonan tidak menjadi kering.
  8. Bakar dengan suhu oven 170'C derajat sampai matang dan harum.
 
Salam Bangket Jahe yummy....^_*
Dewi Nik 

Kue Rentak Sagu oleh Eva

Dear Ibu2 Host Bangket Week..

Mau cerita dikit nih tentang kue bangket ini.Sebenarnya bikinnya dah 2 minggu lalu cuma baru bisa nulisnya sekarang (kebanyakan malesnya.hehehe..).

Kue bangket ini sebenarnya kalo di kampung saya namanya kue rentak sagu,yang sudah diwariskan turun temurun. Dan kue ini adalah kue favorit saya tiap lebaran. Biasanya orang2 makan kue ini terakhir jika kue2 yg lain dah pada habis. Tapi untuk saya kue inilah yang paling duluan dicari.Karena enak banget (menurut saya sih).
Dulu sering bantuin ibu saya bikin kue ini. Tapi skrg dah lupa resepnya. So, langsung deh telpon ibu saya tuk minta resepnya. Bikin 1 resep versi ibu saya,rasanya pas banget sama seperti yg saya biasa makan dulu, renyah dan lumer banget di mulut.Cuma agak kurang ngembang dikit kalo dibandingkan dg yang ibu saya bikin.
Bikin 1 resep jadinya hampir 4 toples kue dan ternyata anak2 dan suami yang baru pertama kali ngerasain juga suka. Dan jadilah kue bangket 4 toples ludes dalam waktu gak sampe 2 hari..
Kalo dibandingkan dengan resep kueh bangket yang laen kayaknya resep saya agak rada2 ribet mengerjakannya ya..Karena harus masak adonan gula + santan dahulu dan harus di diamkan kurleb 6 jam setelah dikasih baking soda. Tapi resep ini asli gak pake mentega..


Nah, ini resepnya..

Bahan :
1 kg sagu
500 gram gula pasir
2 gelas santan kental
2 butir telur
1 sdt baking powder
1 sdt garam
Cara membuat :
  1. Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan.
  2. Masak gula dengan santan sampai agak mengental, dinginkan.
  3. Kocok telur sampai lepas kemudian tambahkan baking powder dan garam.Aduk sampai rata dan masukkan ke dalam adonan gula dan santan yang sudah dimasak.
  4. Masukkan kira2 250 gram sagu ke dalam adonan gula dansantan tadi kemudian diam kurang lebih 6 jam.
  5. Masukkan sisa sagu sedikit demi sedikit sampai adonan bisa dipulung.
  6. Cetak sesuai selera dan panggang dengan api sedang.
  7. Setelah matang dinginkan dahulu baru angkat dan masukkan ke dalam toples.

Bangket Susu oleh Metta

Hai, teman-teman. Aku juga mau ikut meramaikan Bangket Week. Diniatin deh coba buat Bangket Susu, resep dari mba Nadrah. Hasilnya...jangan ditanya, enak bangets. Tapi belum punya cetakannya, jadi cuma pake cetakan praline aja.

Resepnya aku lampirkan lagi ya.


Bangket Susu

Bahan:
500 gr sagu
100 gr margarine
150 gr gula halus
75 gr susu kental manis

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajat celcius) selama lebih kurang 10 menit
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. Karena kue ini teksturnya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih kayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.

Salam,
-̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸♥̸̨ Metta Dewi ♥̸̨•̸Ϟ•̸-̶̶•-

Bangket Jahe oleh Diah

Dear Mba2 Host bangket..mau ikutan  setor bangket yach..resepnya dari  buku Yenni Ismayani ( cookies tanpa telur )
Setelah di coba..bangket ini renyah gurih.. pas coba pertama sesuai resep.rasanya masih mirip cookies..renyah empuk gt..akhirnya coba lagi  dengan resep yang sama tapi minus terigu,jd pakai tepung sagu semua..baru dech kerasa nuansa bangketnya..hehe….rasa jahenya mantab..berasa pedasnya..sampai yang makan bilang..ini bisa utk obat masuk angin kalau makan kue ini..lha tenggorokan jadi semriwing..dan perut jadi anget..hehe..Ini Sy sertakan fotoexperimen yang kedua..yang pakai sagu semua..ctaknya gamapng aja..pakai cetakan cookies bunga..jadilah banget jahe bunga....
Ini dia resepnya:
Bangket Jahe

Bahan:

180 gr mentega ( aku ganti margarine )
50 gr gula palem
100 gr tepung sagu
80 gr tepung terigu ( ku hilangkan,lalu ku tambah sagu sejumlah yang sama : 80 gram )
1 sdm susu bubuk
½ sdt vanili bubuk
¼ sdt garam
30 gr jahe parut
50 gr wiijen untuk taburan

Cara Membuat:

1. Kocok mentega dan gula palem hingga lembut. Masukkan sagu, tepung terigu, susu bubuk, vanili, garam, dan jahe parut, aduk hingga rata.
2. Letakkan adonan di atas selembar plastik, giling setebal ½ cm lalu cetak bentuk bunga.
3. Susun di atas loyang beroles margarin, taburi dengan wijen. Panggang dalam oven dengan suhu 130 derajat celcius selama 25 menit hingga matang. Angkat.

Salam,

Diah