Saturday, October 30, 2010

Bangket Susu oleh Sandra Lena

Teringat masa kecil sering membantu Oma membuat kue bangket, Sandra lena kali ini mempesembahkan Bangket Susu dengan penampilan amat rupawan..

 
Ikut memeriahkan kue bangket week NCC.  Begitu dikumandangkan, sudah menyiapkan peralatan dan tenaga.  Karena dari awal emang doyan banget kue bangket ini.
Dulu waktu masih SD di Pekan Baru, almarhum oma, setiap lebaran selalu bikin kue ini.  Herannya, gak pake takaran.   Jadinya gak bisa bikin sendiri.  Waktu dulu, cuma kebagian nyetaknya aja.  Di masukkan adonan ke dalam cetakan kue yang terbuat dari kayu, dipadetin pake jempol/tangan. Trus diratakan, digetok alias dipukul supaya keluar kue-nya.  Baru di oven. 
kalo ada yang cacat, dimasukin lagi dalam adonan, dicetak lagi..
Sempat bikin sendiri, sembari mencoba mengingat takarannya, hasilnya keraaaasssss... satu adonan akhirnya masuk tempat sampah.  Gak ada yang mau makan setelah nyoba.  Digigit aja susah...

Kebetulan banget, ada kue bangket  week ini.  Pengen nyoba semua resep, tapi baru satu yang kesampaian.  Pilihan pertama, jatuh ke Kue Bangket susu Mbak Nadrah.  Kalo membaca beberapa postingan yang udah nyoba, bervariasi.  Gatot, berhasil dll...
alhamdullilah, sekali nyoba, langsung sukses...  Anak-anak juga pada suka... Cuma walaupun udah dikurangi gulanya dikit, tetap agak kemanisan...

Tapi, toppppp....

Resepnya ada disini

Kue Bangket Susu
oleh: Nadrah Shahab 
 
Bahan:
500 gr sagu
100 gr margarine (aku tambah 1sdm)
150 gr gula halus (aku pake 125gr)
75 gr susu kental manis

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius)
selama lk 10 mnt
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih sayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan. 
 
 
-Sandra Lena-
 

Thursday, October 28, 2010

Bangket Susu oleh Tuti Panggoa

Wah, bisa terbayang nih harum aroma pandan petik langsung dari pohonnya...

Dear NCCer n Mod's juga Ibu Host Bangket Week...
Mau laporan Bangket ahhh....dibuat sesuai resep dari Bangket Susu nya Mbak Nadrah yg harum wangi nya pandan terasa banget....apalagi daunnya langsung metik dari pohonnya ...wah bener2 harum deh..!!..adonannya ngeprul banget ya......aku nyetaknya pakai cetakan coklat yg di penyet2 pakai jempol n sendok makan..he he..
sekian laporan Bangket harum pandan nya....




salam manis
tuti
http://kurniacake.blogspot.com

Bangket Kacang oleh Elsye Suranto

Salah satu penggemar yang mengidolakan Bangket, Elsye Suranto menghadirkan Bangket kacang nan legit untuk Bangket Week
 
Bulan-bulan terakhir kue Bangket asal Riau ini jadi perbincangan menarik di milis. Bangket kacang jadi salah satu hits nya. Tanpa pikir panjang lagi, saya mulai menyiapkan semua bahan. Kebetulan bahannya juga gampang.


Bangket Kacang

Tanya resep langsung ke pakarnya, Nadrah Shahab. dan voilaa ! saya dapet resepnya.

Bangket Kacang
Sumber : Nadrah Shahab via : Lemari Resep Nonon

Bahan:
750 kg Terigu, sangrai
500 gr Kacang tanah kupas
400-500 gr gula halus
500 ml-600 ml minyak goreng
1 sdt garam
Cara membuat:
  1. Sangrai/panggang kacang tanah lalu blender halus. bisa juga masih ada kasar-kasarnya sedikit.
  2. Campur terigu + kacang + gula halus+ garam. masukkan minyak sayur sedikit-sedikit higga semua tergampur rata,
  3. Bulatkan adonan lk 10 gr, lalu pencet perlahan bulatan dengan garpu (karena adonan gampang pecah.
  4. Bakar dengan api kecil 140-150 derajad celsius sekitar 20 mnt.
  5. Angkat kukis ini jangan pada saat panas.


 

Jangan ditanya rasanya., mantap dan lumer di mulut. Mirip banget dengan kue kacang yang pernah saya makan waktu lebaran tahun lalau. Ternyata baru sekarang bisa bikin sendiri....:) Postingan ini khusus untuk NCC Bangket Week, silahkan cek di situsnya. 
 
 
Elsye Suranto

Wednesday, October 27, 2010

Bangket Milky Kari oleh Dewi Permanik

Waaah, semangat Dewi Permanik patut diacungi jempol. slain ini setoran ketiga nya di ajang Bangket Week, modifikasi nya kali ini mampu merubah paradigma Kue Bangket yang melulu manis... Kue Bangketnya berbumbu Kari!
 
Halo halo Host Bangket...
Semoga nggak bosan yaaa sama setoran Bangket-nya IbuMamah
 
Setelah sedikit banyak mulai familiar sama yang namanya kue Bangket, apalagi kue Bangkit Susu-nya mba Nadrah... Sumpah semenjak percobaan kemaren, entah udah berapa kali aku bikin berulang2 untuk memenuhi permintaan Suami yang ternyata doyaaaann bangetsss... Bayangin aja masa tiap kali Bangket susu mateng, udah langsung di woro-woro kalo itu Bangket Susu punya Papah and buat bekal di Kantor... haaalllaaaa...
 
Anyway, Bangket kali ini aku mulai sedikit berani memodifikasi Bangket Susunya mba Nadrah, yaitu dengan penambahan Bubuk Kari dan sdikit Bubuk Cabe... Jadi tau duonk gimana rasa akhir kue Bangket ini... Yup.. Rasanya seperti Makan Kare yang Pedes..
 
 
 
Kue Bangket Susu
oleh: Nadrah Shahab 
 
Bahan :
  • 500 gr Sagu Tani
  • 100 gr Margarine
  • 150 gr Gula halus -> aku hanya pakai 130 gr saja
  •   75 gr Susu Kental Manis
  • 1 sdm Bubuk Kari
  • 1 sdt Bubuk Cabai
Cara membuat:
  1. Sagu disangrai dengan daun pandan, hingga d. Pandan layu, sisihkan dan dinginkan.
  2. Campur dan aduk dengan sendok kayu MMargarine, Gula Halus, dan Susu Kental manis, asal tercampur rata. 
  3. Lalu Masukkan bubuk kari, bubuk Cabai dan terakhir Tepung Sagu yang sudah diSangrai dan dingin. Kemudian aduk semua bahan hingga tercampur rata dan bisa dipulung.
  4. Cetak menggunakan cetakan kue satu. Pada tahap ini aku pakai cetakan Cookies bentuk Mawar keluaran Malaysia. And sebelumnya aku alasi dengan selembar kecil PlasticWrap.
  5. Panggang menggunakan api kecil 140'C selama kurang lebih 10 menit.
  6. Setelah matang, biarkan kue tetap berada didalam loyang sebentar. Jangan sekali-kali mengangkat kue pada saat panas, karena kue ini textur nya rapuh sekali loh. Memindahkan kue keDalam Toples juga harus dengan kasih sayang, supaya tidak cepat hancur, kecuali mau dimakan yaa..
Ok deh Sekian dulu laporan Kue Bangket yang bercita rasa Susu and Kare Pedas ini...
Selamat mencoba ....
 
Salam Manis (Always)
Dewi Nik 

Bangket Jeruk Nipis oleh Wiwi Susi

Wiwi Susi girang banget  bisa mencoba Kue Bangket Jeruk Nipis ini. Lantas, setelah ini jadi penasaran kan buat resep yang lain.
 
Akhirnya berhasil ikutan dan setor laporan untuk Bangket Week. Girang banget nih ceritanya..
Kamis minggu lalu tiba2 diminta suami untuk cuti krn ada urusan di daerah Jakarta, langsung aja Oke..
Pagi2 sebelum berangkat dah titip beli bahan2 untuk buat Bangket Jeruk Nipis dengan resep dr Ibu2 Host.
Siang, selesai urusan sama suami.. langsung sangrai tepung, dan mulai baking...
Rame banget buat bangketnya, secara anakku laki2 suka sekali kalo ada yg lagi masak ato baking di dapur, dan dia pun ikutan meramaikan proses pembuatan bangket mamanya.. (jarang2 liat mamanya di dapur buat kue kali yaaa.... ) dari giling2 adonan sampe cetak pake cookie cutter.
 
Resep yang dipakai :
 
KUE BANGKET JERUK NIPIS

Sumber: Sedap Sekejap

BAHAN :
500 gram tepung kanji
3 lembar daun pandan
175 ml santan (dari 1/2 butir kelapa) --> aku pakai KARA
2 lembar daun pandan
5 lembar daun jeruk purut
1 buah jeruk purut, ambil kulitnya --> aku gak pakai krn ga ada di pasar pagi itu.. :p
1/2 sendok teh garam
2 kuning telur
1 putih telur
200 gram gula halus

CARA MEMBUAT:
1.    Sangrai tepung kanji bersama daun pandan sampai daun pandan kering. Angkat dan dinginkan.
2.    Sementara itu rebus santan, daun pandan, daun jeruk, kulit jeruk, dan garam sambil diaduk sampai mendidih. Angkat lalu saring dan dinginkan.
3.    Kocok telur, gula sampai kental. Tambahkan tepung. Aduk rata lalu masukkan santan. Aduk kembali.
4.    Giling adonan setebal 1 cm. Cetak lalu letakkan di loyang yang telah dioles margarin.
5.    Oven sampai kuning dan matang.
untuk 720 gram


 
Ternyata adonannya tuh keringgggg banget ya.. aku sampe ragu2. Tapi karena dah terlanjur, ya udah PD aja ambil rolling pin & cetakan , cetak2.. susun di loyang, oven.
 
Rasanya uenak mantab... walaupun menurutku masih agak kurang nyesss (lumer) di mulut.
 
Masih penasaran mo coba resep lainnya, especially punya Mbak Nadrah yg bangket susu. Doain semoga ada kesempatan cuti dadakan lagi yah.. :d
 
Salam,
Wiwi

Kue Jahe Manis oleh Ikha Vitarika

Penampilan yang manis dari Kue Jahe-nya Ikha, rasa memprul dan lumer menjadi sensasi tersendiri dari Kue Bangket

Berniat untuk meramaikan NCC Bangket Week, aku mencoba membuat kue jahe manis a.k.a bangket jahe .. Resep yang aku pakai yaitu hasil temuan mbak PuspitaWidowati tempo hari

Cara membuatnya ternyata mudah .. setelah semua bahan dicampur menjadi satu,tinggal aku cetak satu per satu dengan cetakan cokelat silikon. Sebenarnya menurut resep, adonan seharusnya digilas lalu baru dicetak dengan cookiescutter. Tapi karena adonanku mawur sekali, jadi ada rasa takut gagal kalo
digilas, aku pakai cetakan cokelat saja. Apalagi karena menggunakan cetakan silikon, kue-kue yang sudah tercetak akan lebih mudah dikeluarkan tanpa takut remuk. Hehehee

Sempat kecewa juga dengan hasil kuenya .. bukan karena gagal, tapi lebih karena penampilan warnanya yang tidak sesuai dengan hasil foto resep aslinya. Bangket jaheku warnanya masih putih krem, sedangkan di resep warna cokelat jahenya bagus sekali. Kok ngga sama yaa .. padahal aku sudah pakai gula merah tua loh. Tapi
meskipun begitu, rasa bangketnya enak. Aroma jahenya terasa. Kuenya cantik tapi mudah hancur .. apalagi kalau sudah didalam mulut. Hmmm .. rasanya mempur lumer





Aku salin lagi resep Kue Jahe Manis-nya ..


Bahan :
175 ml santan (75 ml santan kara + 100 ml air)
100 gr gula merah
50 gr jahe, diparut
100 gr margarin
100 gr gula halus
1 kuning telur
500 gr tepung kanji, disangrai 15 menit di atas api kecil
Cara membuat :
1. Rebus gula merah, jahe dan santan lalu saring. Dinginkan.
2. Kocok margarin, gula halus dan kuning telur hingga lembut.
3. Masukkan tepung kanji, aduk rata.
4. Tambahkan rebusan gula, aduk rata.
5. Tipiskan adonan lalu cetak – aku cetak di dalam cetakan cokelat lalu tata di
loyang kue kering.
6. Oven sampai matang selama 20 menit – aku pakai suhu 150 C.

Bangket Daun Jeruk oleh Nita Karina

Dengan resep Bangket Daun Jeruk  dan cetakan yang ada,  Kue Bangket yang dibuat oleh Nita ini bentuknya lucuu banget...

Dear ibu2 host perBangketan,
Mau numpang ngikutan ^^
Dari beberapa resep yang diberikan, tadinya mau bikin Bangket Kacang ala mbak Nadrah aja. Setelah pikir-pikir, kayaknya kalau pakai terigukurang 'Endonesah' yaa.. Akhirnya kuputuskan untuk pakai resep nomer
2, yaitu Bangket Jeruk Nipis. Tapi karena bahannya nggak pake jeruknipis, maka namanya kuganti jadi Bangket Daun Jeruk.

Anyway, pas mau bikin ini terus terang aku nggak ada gambaran samasekali Bangket itu seperti apa. Teksturnya kaya apa, rasanya kaya apa,belum terbayang.Tercetus ide untuk mewarnai bangket ini dengan Suji. Sayangnya,sepertinya aku memakai sujinya kurang banyak. Hasil kuenya berwarna
hijau pucat, yang yah... nggak apa-apa juga. Cantik-cantik ajamenurutku. Tapi mungkin lain kali aku memakai lebih banyak daun suji,mungkin sekitar 12-15 lembar.

Rasa kue ini kayanya seperti kue sagu ya? Cuma kalau kue sagu keju itugampang ngeprul, kalau ini cukup kokoh. Kue apa ya jaman dulu yangkaya gini, hmm? Walaupun nggak pakai kulit jeruk, tapi aroma daun
juruk purutnya pas digigit wangiii banget!Resepnya kupost ulang lagi ya..

Bangket Daun Jeruk
Bahan:
untuk santan:
3 lembar daun pandan
175 ml santan (dari 1/2 butir kelapa parut yang dicampur dengan 12-15
lembar daun suji dan air)

500 gram tepung kanji
2 lembar daun pandan
5 lembar daun jeruk purut -> aku pakai 6 lembar kecil
1 buah jeruk purut, ambil kulitnya -> aku nggak pakai, habis nggak ada sih
1/2 sendok teh garam
2 kuning telur
1 putih telur
200 gram gula halus

Cara membuat:
- Blender daun suji yang sudah disobek-sobek dengan 100ml air hingga halus.
- Campur air suji ke parutan kelapa, aduk rata, peras, ambil santannya
sebanyak 175ml atau lebihkan sedikit bila takut santan menyusut
setelah mendidih nanti.
- Rebus santan, daun pandan, daun jeruk, kulit jeruk, dan garam sambil
diaduk sampai mendidih. Angkat lalu saring dan dinginkan.
- Sangrai tepung kanji bersama daun pandan sampai daun pandan kering.
Angkat dan dinginkan.
- Panaskan oven 140 derajat Celcius.
- Kocok telur dan gula sampai kental. Tambahkan tepung. Aduk rata lalu
masukkan santan sedikit-sedikit sambil diaduk. Bila adonan sudah kalis
(tidak lengket di tangan) tidak perlu mencampurkan semua santan.
- Giling adonan setebal 1 cm. Cetak lalu letakkan di loyang yang telah
dioles margarin.
- Oven sampai matang, kurang lebih 40 menit.






*mudah2an memang begini bentuk dan tekstur bangket. bener nggak ya..?*
--
www.homemades.co.cc
www.freakinmommy.blogspot.com

Kue Jahe Manis (Biskuit Rempah) oleh Arfi Binsted

Ini dia, salah seorang pencetus ide bergeloranya  Kue Bangket. Begitu bersemangat mencoba setiap resep yang beredar, dan jatuh cinta termehek - mehek *hihi amat sangat pada setiap jenis Kue Bangket yang dicobanya...

Bangketers,

Kecintaanku pada rempah, kulukiskan di setiap retakan bangket jahe ini, hasil mencoba Kue Jahe Manis posted by Pupspita tempo hari. Twitteran dg Riana, BuCit, Elsye n Nadrah, kusempat menghela napas, kok tidak seperti yang kuharapkan (foto tidak sesuai dengan resep?). Mbuh. Tetapi pada akhirnya, atas prakarsa Riana yg perkasa, jadilah biskuit rempah ini. Dinamai rempah krn sudah kusertai dengan beberapa rempah segar. Mudah2an berkenan. Photo attached herewith. 
 
Yeah. Since ginger is part medicinal herbs and part traditional flavour to be used in Indonesian cooking or baking, I am keen on searching the balance flavour of it in tapioca biscuits. Call it Bangket [bang ket] and it is what it is. Meaning? Not sure, but for culinary purpose, it is the biscuit that carries the melt-in-the-mouth sensation.

bangketall-1

Made traditionally from tapioca flour, these little darlings are now in the limelight. People in the NCC group and soon in my baking club are madly baking them to serve it right. Many flavours are offered and some alterations, adjustments you call it, are boldly re-written, but I just fall in love with three flavour: milk, peanuts, and ginger.

Presenting the zingy thing from its extract, ginger plays a big role in traditional biscuit. And I love it. Here, in this recipe, I add fresh spices to the original recipe. It is just so... traditional.


bangketrempah

Kue Jahe Manis
posted by Puspita Widowati, extracted from Majalah Sedap

I call it Biskuit Rempah (Spice Biscuits). In this recipe, I tweaked a bit. I used 150g dark palm sugar and 50g icing sugar, add 1 cinnamon quill, 3 whole cloves, a squashed cardamom, half bruised nutmeg, and 1 bruised lemon grass). My method of cooking the coconut milk is to boil everything in, simmer, and let cool, with the spices in the saucepan, then sieved. To simmer the spices will give a chance for the spices to release their oil in a very low heat. 

Bahan:
175 ml santan (coconut milk)
100 gr gula merah (dark palm sugar)
50 gr jahe, diparut (ginger, grated)
100 gr margarine
100 gr gula halus (icing/confectionery sugar)
1 kuning telur (egg yolk)
500 gr kanji, sangrai 15 menit diatas api kecil (tapioca flour, toasted)

Cara membuat:

1.       Rebus gula merah, jahe dan santan lalu saring. Dinginkan. (Cook coconut milk with dark palm sugar, ginger (and spices) to boil. Sieved.)
2.       Kocok margarine, gula halus dan kuning telur hingga lembut (Beat margarine, icing sugar and egg yolk until fluffy.)
3.       Masukkan kanji, aduk rata. Tambahkan rebusan gula. Aduk rata. (Fold in the flour, mix well. Add in the cooled palm sugar mixture. Mix well.)
4.       Tipiskan adonan lalu cetak. Oven sampai matang. Oven selama 20 menit. (Roll out thinly and cut with biscuit cutters. Bake until cook for 20 minutes).


Happy Bangket Jaya!

--
Arfi Binsted
www.homemadesbyarfi.com

Bangket Jahe Coin oleh Anggi R. ThaTa

Proses mencetak yang menyulitkan membuat Anggi beralih ke cetakan cookies biasa, hasilnya jadilah Bangket bentuk coin...

Awal mula nya masih ngaa ngeh sama ỳάņğ nama nya kue bangket sampai мвăƙ puspita posting tempo hari lalu dibenarkan oleh мвăƙ riana, "loh ini kan kue kesenengan mama", dan dalam hati saya langsung bertekad untuk mencoba tantangan Bangket Week ini.

Bermula dari keinginan menyenangkan hati mama ỳάņğ sangat ² suka kue jahe ini ( kita sekeluarga nyebut nya kue jahe ), trus lihat bahan ² ∂ï rumah ada maka hari senin kemarin setelah nganter thariq sekolah dimulai lah pembuatan kue jahe manis ini.

Pertama marut jahe lalu ∂ï rebus dengan santan dan gula merah..done..lalu sangrai kanji dengan daun pandan..done..setelah itu kocok margarine gula halus dan kuning telur pake pastry blender trus masukin kanji dan rebusan gula nya.

Nah..., ke stress an dimulai..., nyoba nyetak pake cetakan kue satu hasil beli hari minggu ∂ï pecinan lama ỳάņğ bentuk nya macem ² ada jagung, bunga dll (pilihan nya thariq) ternyata susahhhh..., hanya berhasil nyetak 4 biji yg lain nya begitu ∂ï ketok hancurrr dengan sukses nya mana ∂ï recokin mulu sama taqi lengkap lah sudah penderitaan ku huhuhuhu.... Akhirnya nyerahhhhh... pake cetakan cookies yg coin aja Dέεçh, dan hasilnya...ternyata enaakkk (kata suami, anak ² dan si мвăƙ nya anak ² Ħεε..Ħεε.. :D) , tekstur nya keras mirip biscuit tapi lumer dimulut dengan rasa manis dan jahe ỳάņğ soft ehmmm...‎اَلْحَمْدُلِلّهِ ...

Terlampir resep nya dengan sedikit modifikasi by anggi (taela...cuma modif daun pandan doang Ћάћά.‧::‧ ћάћά.‧::‧ )

Kue Jahe Manis
Source : majalah sedap

Bahan:
175 ml santan
100 gr gula merah
50 gr jahe, diparut
100 gr margarine
100 gr gula halus
1 kuning telur
2 lembar daun pandan---(aslinya ng pake)
500 gr kanji, sangrai 15 menit diatas api kecil----(aku tambahin 2 lembar pandan waktu ∂ï sangrai nya)

Cara membuat:
1.       Rebus gula merah, jahe dan santan lalu saring. Dinginkan.
2.       Kocok margarine, gula halus dan kuning telur hingga lembut
3.       Masukkan kanji, aduk rata. Tambahkan rebusan gula. Aduk rata
4.       Tipiskan adonan lalu cetak. Oven sampai matang. Oven selama 20 menit.






Best Regards...
Anggi R. ThaTa
@Bandung

Bangket Susu - Pandan oleh Atikah Hanni

Tidak meratanya pasta pandan malah membiat penampilan Bangket susu kali ini lebih eksotis, berbintikk hijau...
 
Dear Host Bangket,
Untuk meramaikan event ini dan akhirnya meredakan rasa penasaranku dengan rasa kue bangket ini aku setor laporan ya...
Ternyata oh ternyata aku suka dengan rasanya, padahal aku ga begitu suka klo Kue Satu loh...mirip siy soalnya klo di foto kue Bangket dengan Kue Satu ini. Ini ceritaku tentang kue Bangket ini.

Udah lama gak update blog ini, tapi entah kenapa semangat Bangket Week NCC membuatku dipaksa untuk ikutan event ini. Rasa penasaran akan bangket yang sedang dibicarakan di milis akhir-akhir ini membuat aku ingin mencobanya, apa sama dengan kue satu yang sering dibikin masyarakat sekitarku? Meski cetakannya sama, tapi menurutku resep bangket yang aku coba ini rasanya lebih ke kue kering sagu keju, bedanya yang ini sagu susu. Trus iseng dong biar warna beda aku kasih pasta pandan jadi dapat wanginya dan dapat warna hijaunya. Entah betul atau tidak cara pencampuran pasta ke adonan, hasilnya yang adonan ijo masih ada bintik hijau di mana pasta yang dah terlanjur menempel duluan di adonan putihnya.

Pokoknya rasa cocok banget deh, enak, bikinnya juga gak susah cuma bikin jempol kapalan aja, btw kapalan bahasa indonesianya apa ya?







Resepnya pakai resep yang diposting Nadrah moderator NCC sbb(aku bikin setengah resep hasil jadi kurang lebih 350 gr)


Bangket Susu

Bahan:
  1. 250 gr tepung sagu sangrai dengan daun pandan
  2. 75 gr gula halus
  3. 75 gr susu kental manis
  4. 50 gr margarin

Cara:
  1. campur semua bahan lalu aduk rata dan cetak dengan cetakan kue satu. Padatkan lalu keluarkan dari cetakan dengan cara mengetuk-ketuk cetakan.
  2. Panggang 10 menit suhu 140 derajat celcius.
  3. Masukkan ke toples dalam keadaan dingin, kue ini sangat rapuh maka perlakukan dengan hati-hati.
Selamat Mencoba ya....

--
Culinary Regards,
Hanni
(Daffa' & Aisha's Mom)
weblog:www.funcookiescake.blogspot.com

Bangket Kelapa Spekuk oleh Hesti

Mmmhh aroma rempah dari bumbu spekuk dan kelegitan kelapa sangrai pasti membuat Bangket yang satu ini begitu lezat..
 


Dalam rangka memeriahkan 'Bangket Week' nya NCC aku juga ikutan nyetor yaa...
Setelah ngobrak-abrik resep akhirnya pilihanku jatuh ke resepnya Mbak Nadrah Shahab yaitu bangket kelapa. Pertamanya sih pingin cari resep bangket dari daerah sendiri. Memang dah sering makan tapi kok ternyata susaaaah amat cari resepnya. Kalo di Sulawesi sih namanya 'Bagea'. Sama terbuat dari sagu juga, malahan ada yang dari sagu asli alias sagu basah...hehe. Pake kelapa juga dan kadang ditambah kayu manis. Tapi karena tanya sana sini gak ketemu resep yang pas...akhirnya aku cari resep yang paling mirip aja yaitu resepnya Mbak Nadrah.

Tekstur kuenya pas masih belum jadi sih seperti kue kering pada umumnya. Mungkin karena adonannya memakai telur jadi gak terlalu susah/ngeprul seperti resep temen-temen yang tidak menggunakan telur. Alhamdulillah prosesnya pembuatannya cepat selesai karena aku pake sistim giling cetak. Resep Mbak Nadrah kumodif dikit. Karena aku penggemar spekuk, jadi resep yang aslinya menggunakan gula pasir kuganti menjadi gula merah. Menurutku lebih klop...hehehe..

Ternyata bener...pas dah jadi...hmmm enaknya. Apalagi buat temen minum teh. Paduan kelapa, gula merah dan spekuk ternya pas banget. Apalagi spekuknya buatan sendiri...hehe narcis deh. Kalo di resep aslinya pake cengkih, pala, dan kayu manis. Kalo aku menambahkan kapulaga dikit. Biar tambah mantaaafff... Nah ini dia resep aslinya Mbak Nadrah. Aku cuman bikin 1/3 resep tapi jadinya lumayan banyak.


Bahan:
- 250 gr terigu di sangrai
- 750 gr sagu disangrai
- 8 butir telur
- 450 gr gula (aku pake gula merah)
- 2 butir kelapa sedang, parut dan sangrai sampai kuning (aku blender)
- 100 gr margarine
- 1 sdt soda kue
- 1/2 sdt garam
- 3 sdt kayu manis
- 3 sdt pala
- 1 sdt cengkih

Cara membuat :
  1. Kocok telur dan mentega sampai kental, lalu tambahkan gula, soda kue dan garam.
  2. Masukkan kelapa. Aduk rata. Masukkan terigu, sagu dan rempah, aduk.
  3. Giling dengan ketebalan sekitar 0,75 cm. Cetak menggunakan cookie cutter. Susun di talam beroles margarin.
  4. Panggang dengan panas oven 140 C sekitar 15 menit.
  5. Angkat, dinginkan dan simpan dalam wadah tertutup rapat.
Makasih buat Mbak Nadrah ya...aku akan coba resep versi yang lain juga...

Blog: HESTI’S KITCHEN : yummy for your tummy...
Post: Bangket Kelapa Spekuk
Link: http://hesti-myworkofart.blogspot.com/2010/10/bangket-kelapa-spekuk.html

Monday, October 25, 2010

Bangket Susu oleh Yofita Setiawan

Walaupun jempol tangan sakit, tapi membuat kue Bangket ternyata bikin ketagihan lho...


Heran deh semenjak ikut milis NCC ini setiap kali ada yg laporan kue2 hasil buatannya, saya jadi ingin buat jg. akhirnya saya jd sering buat kue walau hanya untuk makan sendiri. Memang belum semua saya praktekin (maklum suka bingung mana dl yg mau dicoba) hehehe.

Karena banyak yang laporan kue bangket ini, saya yang masih abg jadi penasaran.
Gimana sih rasanya kue bangket ini, yg katanya enak lumer di dalam mulut itu.

Akhirnya sore ini saya mulai baca2 resep kue bangket, ternyata yg menurut ku mudah n bahan pun ada jatuh pada Kue Bangket Susu mba Nadrah Shahab.

Mulailah menyiapkan bahan, campur bahan2 n cetak deh. Nah ini yg sulit pada bagian mencetak, suka tdk rapi bentuknya jg karena rapuhnya jd suka buyar lagi deh sampai2 jempol tangan sakit (sampai skrng blm hilang nih sakit nya).

Ternyata walau cuman coba 1/2 resep jadinya lumayan lama hehe maklum baru belajar hehe. Rasa sih ok maknyos deh sekali coba pasti ketagihan.




eh maaf kepanjangan deh ceritanya, maklum sangkin girangnya dah buat kue bangket

*Salam Kue Bangket*
yofi

Bangket Susu oleh Afterina

Penuh perjuangan untuk mencetak Kue Bangket, tapi lihat hasil jadinya patern bunga Anggrek, langsung jatuh cinta dong?
BANGKET....kue kering ini (bener ya jenis kue kering??!! masih bingung hehehe) lagi heboh di milis tercintah...karena pengen ngrasain, gimana sich kue bangket itu & untuk meramaikan bangket week, akhirnya minggu kemaren nyobain resepnya mbak nadrah yg melegenda itu..(soalnya resep lain blom teruji hehehe....)..
hasilnya, enak, lumer di mulut, tapi ya gitu, perjuangan untuk nyetak kuenya.....
tergantung motif cetakannya juga, klo yg bentuk bunga anggrek itu (cintaaaa banget sama bentuknya), susah banget, kemaren cuma berhasil kira-kira 6 kue...sisanya pake kerang & yg paling gampang ngluarinnya yg bulet....
sayang menurut lidahku kemanisan...next time klo bikin lg mo pake gula halus 100 gr ajah..
tapi anakku yg umur 3 tahun doyan banget tuch.....

--
Ina
http://www.denskitchen.blogspot.com/

Bangket Susu oleh Evi Wahyuni

Awalnya mengalami kesulitan saat mencetak , namun bisa mengatasinya dengan memakai alas plastik tipis. Tidak sia - sia deh, hasilnya cakeep bener!

Terpancing oleh komen komen yang sudah masuk, ingin juga merasakan seperti apa sih cookies tradisional yang satu ini.
Akhirnya jadilah seperti attached.
Resep percis diambil dari mbak Nandrah.
Penambahan margarine 25gr sempat dilakukan 2x karena adonan "keprul".
Bener deh, pas mencetak diperlukan kesabaran dan kelembutan....Karena tidak sabar, akhirnya kupakai plastik tipis sebagai alas untuk mencetak.
Ternyata berhasil, dengan sangat mudah ini adonan bisa dicetak..sangking asiknya mencetak, dicetaknya di dua bentuk. 
Rasanya susu banget. Dan by surprise ternyata kata suami, ini makanan beliau di masa kecil dulu pas di Medan.

Sip deh.

Cheers...
Evi

--
www.cupcakescantik.blogspot.com

Bangket Jahe Coklat oleh Nur El Imany

Dengan konsentrasi tinggi, dilakukan jauh di pagi hari...jadilah Kue Bangket jahe Coklat buatan Nur El. Lumer di mult katanya....mmmhhmm kebayang deh sensai nikmatnya...
Sore semuaaaaa, sore host trio jumbowati *tapi hepi*, ...mau setor....

Saat Nur El membaca email dari teman-teman dimilis NCC yang berisi sedang diadakan Bangket Weeks, Nur El langsung berpikir sempat tidak yah untuk ikut berpartisipasi dalam ajang tersebut. Ternyata alhamdulillah sempet juga membuat kue bangket untuk ikutan Bangket Weeks.

Anak-anak dan papa sudah tertidur pulas. Saat membaca email dari milis NCC dan menemukan blog Bangket Weeks sudah ada. Waaaaaah langsung semangat deh. Sebelum subuh (kurleb jam 01.00 pagi) Nur El sudah melakukan aktivitas mulai dari mempelajari seperti apa tekstur kue bangket, bahannya apa saja, menganalisa kira-kira seperti apa yah kalau bahannya ini dan itu (disesuaikan dengan bahan-bahan yang ada di rumah). Lalu menyiapkan bahan-bahan karena ada bahan-bahan yang digunakan setelah bahan tersebut menjadi dingin. Kenapa semua harus dilakukan pagi-pagi? Karena kalau anak-anak sudah bangun Nur El tidak bisa berkhayal untuk membuat resep dan menerapkan menjadi sebuah kue. Bukan tidak bersyukur punya anak hanya saja kali ini Nur El sedang mencoba membuat resep baru. Jadi butuh sedikit konsentrasi ceceileeeeee...he he he. Kalau masak yang sudah sering dibuat sih tidak masalah kalau anak-anak bangun. 

Mungkin seharusnya diatas kue bangket ini diberi taburan chocolate chip bukan wijen agar lebih terasa coklatnya. Berhubung chocolate chipnya lagi habis dan belum sempat belanja ke toko bahan kue jadi deh diberi taburan wijen saja. Kue ini tidak mudah hancur. Alhamdulillah tekstur kuenya tidak keras seperti kue bangket yang pernah dimakan adik sepupu Nur El. Tekstur kue bangket ini renyah saat digigit dan lumer dimulut. Rasa yang dominan dari bangket ini adalah rasa jahenya. Maka dari itu diberi nama Bangket Jahe Coklat. Ini dia resep dari Nur El, kalau kurang ini dan itu maaf  yaaaaaaah...

Bahan:
1. Tepung sagu 500 gr.
2. Soda kue 2 gr.
3. Baking powder 5 gr.
4. Susu cair rasa coklat 250 ml.
5. Coklat masak pekat (DCC) 100 gr.
6. Gula palem 100 gr.
7. Gula merah (gula jawa) 100 gr.
8. Jahe tanpa kulit 100 gr.
9. Kuning telur dari 3 butir telur ayam.
10. Garam 1/4 sdt.

Taburan: Wijen 6 gr.

Lapisan loyang: margarin dan kertas roti secukupnya.

Cara membuat:
1. Tepung sagu disangrai dengan api kecil sampai terasa ringan saat diaduk kemudian diamkan hingga dingin. Setelah tepung sagu tersebut dingin masukkan soda kue dan baking powder. Aduk-aduk hingga merata. Sisihkan.
2. Masukkan susu cair coklat, gula palem, gula merah (yang sudah diparut), jahe (yang sudah dikupas dan diparut) kedalam panci, nyalakan api kompor kemudian masak hingga semua gula larut dan mendidih. Matikan kompor. Masukkan coklat masak pekat yang sudah dipotong-potong. Aduk-aduk sampai semua coklat meleleh dan tercampur merata. Diamkan hingga dingin. Setelah dingin disaring. Sisihkan.
3.  Kocok kuning telur dengan menggunakan pengaduk kawat (balloon wisk) sampai semua tercampur merata. Kemudian masukkan secara bertahap campuran susu cair sambil terus diaduk hingga semua campuran susu cair tercampur secara merata dengan kuning telur. Lalu masukkan garam, aduk lagi hingga merata. Masukkan secara bertahap campuran tepung sambil terus diaduk (apabila adonan sudah tidak bisa lagi diaduk dengan menggunakan pengaduk kawat maka pengadukkan dilakukan dengan menggunakan jari tangan). Diamkan kurleb 15 menit atau sampai adonan mudah dibentuk. Ambil 8 gr lalu bentuk sesuai selera (misalkan dibentuk segitiga). Letakkan diatas loyang yang sudah dioles margarin dan dilapisi kertas roti. Lakukan sampai semua adonan sudah dibentuk lalu taburi dengan wijen.
4. Panggang dengan suhu dibawah 150 derajat celsius selama kurleb 30 menit atau sampai bagian dalamnya matang (oven dipanaskan dahulu sebelum digunakan untuk memanggang, dipanaskan kurleb 15 menit pada suhu kurang dari 150 derajat celsius). Setelah matang keluarkan dari oven dan diamkan hingga dingin diatas  loyang, angkat dan pindahkan kedalam toples. Siap dihidangkan.



Terima kasih

Nur El Imany
http://mama-rr.blogspot.com

Bangket Susu -Mocca, Keju, Green tea oleh Yeni

Yeni memodifikasi Bangket Susu menjadi tiga varian warna. Hasil jadinya? uuuhh...nggemesiin...
Dear host yang terhormat...
Dalam rangka ikutan Bangket Week NCC, nyoba bikin resep Bangket Susu nya mba Nadrah, yang aku campur dengan berbagai Rasa. Hari minggu pagi sudah diniatin, mumpung belum kluyuran. Bikin 1 resep , cuma di bagi tiga bagian, 1 bagian aku buat rasa mocca ( Campuran kopi instant + coklat bubuk), 1 bagian aku kasih keju parut dan 1 bagian lagi kasih Green Tea bubuk. Dari ke 3 rasa itu, yang agak keras yang rasa Mocca plus kres-kres kalau dimakan mungkin karena kopi instantnya pakai  yang 3in1 dan gak aku cairkan dulu dengan air ya? Kalau untuk yang Rasa keju dan Green Tea langsung lumer kalau dimakan.....
Cetakannya pake cetakan Nastar ( atau kue satu ya?) yang belum sempet kepakai itu, ternyata mudah memakainya.....tekan-tekan dan ketok dech..he..he... seneng banget punya mainan baru. Bikinnya cukup cepat tapi cepat habis juga dimakan ...., resepnya aku copy langsung ya....
Bangket Susu
Bahan:
500 gr sagu
100 gr margarine
150 gr gula halus
75 gr susu kental manis
Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius) selama lk 10 mnt
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih kayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan
salam bangket
yeni

Sunday, October 24, 2010

Bangket Susu oleh Sylvi

Dengan penuh semangat, Sylvi dibantu anak - anak sukses membuat Kue Bangket.

Dear Ibu2 Host dan NCC-ers semuwah.....

Dalam rangka menyukseskan hari KeBANGKETan akhirnya saya juga memBANGKETkan diri
untuk menuju dapur bikin kuweh BANGKET.
Resepnya saya pakek punya Mbak Nadrah Shahab. bikin setengah resep saja soalnya
sudah malem :))

Gulanya saya kurangi sedikit dari resep asli, karena anak-anak gak terlalu suka
manis. Hasilnya, mrepelllllll langsung lumer di mulut. Beberapa kuweh ada yang
agak keras karena anak saya yang bantuin nekannya terlalu heboh. Sesuai
rekomendasi Mbak Arfi, saya pakai cetakan praline yg ada. Terimakasih resepnya
ya Mbak Nad...
Berikut saya sertakan foto bukti nyatanya. Mohon maaf kalo fotonya alakabur,
secara pakek kamera seribu tiga :)) Bisanya fokus semua atau sekalian jadi bokeh
semua :D




*masipengenbangketjahealiasbagiak*
Sylvi
http://uplekuplek.multiply.com

Bangket Susu Jahe oleh Opie

Bangket susu diberi jahe bubuk? Mmmmhh...sudah terbayang kelezatannya.

Siaaaaang,,,,,
hayyyyyaaaaah aku mao nglaporin bangket pertama ku ini,,,pertama buat+pertama makan,hehehe,,,,aku pake resepnya mba nadrah cuma aku modif dikit,aku tambahin bubuk jahe biar wangi,enak rasanya jadi susu campur jahe,,,tapi aku cuma bikin separo,,takut gagal aja,,,,,adonannya ngepyur banget ya?nekennya mesti kenceng,gak punya ctakan kue satu jadi aku berdayakan cetakan praline,nglepasnya ckup ditekan pake jempol,si bangket udah mlosnong sendiri hehehe,,ini resepnya

500 gr sagu
100 gr margarin
150 gr gula
75 ml skm
1 sdm bubuk jahe > aku tambahin sndiri
cara:
- sangrai sagu+daun pandan,sampai daun pandan layu,dinginkan,
-cmpur semua bahan,cetak dengan memakai cetakan kue satu,
-panggang dengan api kecil kurang lebih 10-15 menit,,jangan angkat saat panas kue bisa ancuuuuur
-dinginkan,,,dan makaaaaaan
selamat mencoba,,,,,,,




 

Opie

Bangket Susu Coklat oleh Jane Sipasulta

Mungkin kalau tidak karena sempat mencicipi Bangket di acara NCC, Jane Sipasulta tidak akan tertarik dan penasaran dengan Kue Bangket. Bahkan memodifikasinya menjadi Bangket Susu Coklat

Dear Hosts & NCC-ers,

Mau nyetor nihh...

Ga nyangka bisa juga ikutan Bangket Week, secara sebelumnya ga tau samsek apa itu kue Bangket...
kalo ga diambilin Riana pas demo kmrn, aku ga tau bentuk & rasa kue bangket itu seperti apa...hehehe...;)

Baca2 resep yg beredar, jadi inget punya cetakan kue satu 3 biji belum pernah dipake samsek..
dulu iseng beli u/ nyetak fondant tp ga kepake juga krn ketebelan klo u/ fondant..

Resep yg aku coba Resep Bangket Susu-nya Nadrah..
biar agak lain dikit, aku modifikasi dengan penambahan coklat bubuk..
enaakkk, ternyata... aroma coklatnya wangiiiiiiiii....

Sebenernya aku pengen pake coklat bubuk lebih banyak supaya kuenya warna coklat tua.. tp takut jadi terlalu pahit..
makanya aku cuma pakai 15gr coklat bubuk saja..`Lain kali mau coba, 30gr coklat bubuk..

Tapi ya, sodara2..kalo ada yg mesen kue bangket ke aku, bakal aku hargain mahal banget.....hahaha....
secara nyetaknya itu looohhh.... jempol sakit, neken adonan dlm cetakan kue satu..
telapak tangan sakit diketokin cetakan u/ keluarin adonan....

The whole process reminds me why I hate baking cookies... lama bikinnya, cepet banget abisnya...hahaha
salut deh, sama NCCers yg bikin kuker beratus-ratus toples...
aku mah nyerah deehh.... 1 resep aja ga kelar kelar nyetaknya...
sekali2 aja bikin cookies klo pengen... kalo buat jualan, aku bikin cakes ajaahhh....;)

Yang menyenangkan, ternyata hubby & my girls doyaaannn.... Sakitnya tanganku jadi ga terasa lagi...
Sampe tadi mau berangkat sekolah, minta dibekalin kue bangket... untung msh sempet sisihkan buat difoto...;)

Udah ah, koq jadi panjang....hehehe.. thanks for reading yaaa....

Berikut, resepnya...

Kue Bangket Susu Coklat
 
Bahan:
485gr sagu
15gr coklat bubuk
150gr margarine (sesuai tips Nadrah, yg 50gr dimasukkan bertahap.. 25gr dulu, trus tambah 25gr lagi apabila perlu)
100gr gula halus
75gr SKM coklat

Cara membuat:
1.Sagu + coklat bubuk disangrai, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius) selama lk 10 mnt
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. Karena kue ini textur nya rapuh, angkatnya harus dengan kasih sayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.




Have nice day... Gbu


rgds,
Jane
www.myfunkitchen.blogspot.com
www.jane-cakes.blogspot.com

Bangket Dasar bumbu Spekoek oleh Dewi Permanik

 Wah, rupanya Dewi Permanik sungguh penasaran dengan Kue Bangket. Setoran kedua ini Dewi mencoba resep yang lain.
 
Dear Host Bangket,
Mau nyetor lagi niiihhh... hehehehe..

Sebenarnya kemaren, waktu aku bikin 1/2 resep Bangket Susu, aku juga kepengen sekalian nyoba Resep Dasar Kue Bangket yang aku dapet dari Mamah (tepat sesaat setelah Gong Bangket berbunyi)... And seingat ku Mamah nggak pernah bikin, tapi apa salahnya toh kalo kita tanya sama Orang yang pernah hidup diZaman baheula... hehehee
 
Akhirnya setelah ngolor-ngidul ngobrol (interlokal) sama Mamah di Bogor, iseng2 aku tanya "apa Mamah kira2 tahu dengan yang namanya kue Bangket ?".. Ternyata diluar dugaan mamah bilang "Ya tau laa... dulu kan Uu (nenek-nya Mamah) sering bikinin untuk mamah kalo lagi liburan ke daerah Jampang - Sukabumi." Tapi Mamah nggak pernah bikin, soalnya bikinnya Ribetsss.. (nah loh..)
 
Terus aku tanya lagi... "kalo resepnya Mamah punya nggak?".Trus mamah jawab "kalo resep asli punya Uu sih Mamah nggak punya. Tapi kalo resep Bangket asli dari daerah Sumatra ada sih, cuman mamah belom pernah nyoba bikin Jadi nggak tahu rasanya seperti apa.".. (whuaaduuuhh...).
Tapi karena berhubung aku penasaran banget sama teksture asli dari kue Bangket ini, aku langsung bilang "Nggak apa2 deh Mah, abis-nya Nik penasaran bangets niiihh".
Trus Mamah bilang.. "ya sudah, nanti mamah cari dulu yaa resepnya, mudah2an masih ada"..
 
Singkat kata... Resep Bangket Dasar Spekoek dari Mamah sudah ada ditangan and Resep Bangket Susu mba Nadrah pun sudah ada... Naah sekarang tinggal eksekusinya deh.. Oiya aku cuman praktekin 1/2 (setengah) Resep dari masing2 versi kue Bangket yaa..
 
Bangket Dasar bumbu Spekoek
 
Bahan :
  •     5 gelas Santan Kental dari 1 butir Kelapa (kira-kira @250ml/gelas)
  • 250 gr Sagu Tani
  •     2 lbr Daun Jeruk, buang tulang tengahnya
  •     2 lbr Daun Pandan
  • 100 gr Gula pasir, blender biar halus
  •     2 butir Kuning Telur
  •  1/2 sdt Garam
  •  1/2 sdt Vanili bubuk
  •     1 sdt Bumbu Spekoek
  • Wijen untuk taburan
 
Cara:
  1. Rebus 5 gelas santan Kental bersama dengan sebagian daun Pandan dan daun Jeruk, hingga menyusut menjadi 1 gelas (kira-kira 250 ml). Sebaiknya menggunakan api cenderung kecil sambil diaduk2 supaya santan tidak pecah dan bisa mengeluarkan minyak yang bagus.
  2. Sisihkan dan biarkan hingga dingin (bukan suam2 kuku yaa..)
  3. Sangrai tepung Sagu bersama sisa daun Pandan hingga daun layu dan tepung sagu ber-texture Ringan. Matikan api, sisihkan hingga dingin.
  4. Kocok Kuning Telur bersama gula hingga tercampur rata.dan mengembang.
  5. Lalu perlahan-lahan masukkan santan yang sudah dingin, garam, Vanili & bubuk Spekoek sambil terus diaduk-aduk hingga rata.
  6. Terakhir, masukkan tepung Sagu, aduk hingga tercampur rata dan bisa dipulung.
  7. Bentuk sesuai selera lalu tabur atasnya dengan Wijen
  8. Panggang hingga matang dengan api kecil 140'C.
  9. Setelah matang dan dikeluarkan dari Oven, biarkan dulu sebentar hingga sdikit adem Baru Masukkan ke dalam Toples.
 
Naaaahhhh.... saking penasarannya itu kue, panas2 langsung aku comot deh.. Ternyata, texturenya masih kalah jauh yaa sama kue Bangket Susu mba Nadrah (nyesel deh kemaren cuman bikin 1/2 resep doank).
Tapi nggak apa-apa laah Yang penting sekarang aku jadi tahu deh bagaimana rasa and texture dari kue Bangket ini... Thanks to NCC yang udah ngadain event Bangket Week, paling tidak sekarang aku jadi nambah ilmu and pembendaharaan Resep deh...
 


 
 
Oiya Rasa dari Kue Banget Spekoek ini Enak juga kok, cuman cara makannya sih kudu di Celupin dulu keDalam Teh Manis Hangat or Kopi mPanas... Sumpah rasanya jadi Uenak.. rasa-rasa spekoek yang legit... pokoknya Yummy duueeehhh...
 
Sama sekali nggak menyesal pernah nyicipin bahkan bikin sendiri (meski cuman stengah resep) Kue-kue Bangket yang konon Orisinil dari Indonesia...
 
Salam Manis (Always)
Dewi Nik 

Bangket Susu oleh Afrilia

Afrilia memperlakukan bangket Susunya dengan lembut dan penuh kasih sayang lho. Pantas saja kan hasilnya yahud!
Hi Host2 cantik Bangket Weeks and para NCCers tercinta,

Mau ikitan Bangket weeks ini karena penasaran ma kue Bangket tsb. Seperti apa sih Kue Bangket itu?? Rasa and teksturnya gmn ya?? Penasaran...penasaran...penasaran.
Kata Sepupuku, Klo kue bangket jahe itu khasnya Banyuwangi, kota tetangga di kampung halaman bapakku, Lumajang-Jawa Timur.

Akhirnya kemaren pulang kerja, habis sholat maghrib langsung nyoba bikin kue Bangket Susu ini karena bahan2nya ada dirumah, sisa kue kering lebaran kmrn. Aku bikinnya setengah resep dl, takut gagal. cara sih gampang, semua bahannya dicampur2 rata aja, ga pake mixer. Aku pke sarung tangan pas step tsb biar adonan ndak keras. Adonannya itu agak ngepyur seperti kurang mentega,tp gpp, lanjutin aja. Kemudian, adonan yg nge-pyur tsb dimasukkan ke cetakan kue satu lalu agak ditekan2 supaya padat.

Problemnya adalah saat ngeluarin dr cetakan, kudu diketok2 dl tuh cetakan biar adonannya keluar. Tp ngetoknya pun harus extra hati2, klo ndak, si adonan ini bakal hancur dengan sukses. Jadi ketok2lah si cetakan dengan lembut dan penuh rasa kasih sayang, hehehehe.... :) bener ga sih?? ada cara lain ga ya untuk ngeluarin nih adonan dr cetakannya?? CMIIW
Setelah itu baru deh, di panggang dengan suhu rendah selama 10-20mnt (klo aku lho ya krn ovennya imyut2). Setelah itu, keluarkan loyang dan jangan diangkat dl tuh kue bangket. biarkan agak dingin dl. Angkatnya pun dengan penuh kelembutan ya, krn klo pke tenaga, dijamin lgsg pecah tuh kue. Pokonya nih kue hrs diperlakukan secara lembut dan penuh kasih sayang :P

Aku pke resepnya mba Nadrah tp aku modif sedikit dengan penambahan pasta susu, biar susunya lebih berasa :) hasilnya, muantap deh, ada kriuk2nya. Dan.... akupun ingat klo kue ini sering aku makan klo lg mudik ke Lumajang jaman aku kecil dl. Disana byk sekali ditemukan dirumah2 pas Lebaran kue Bangket ini. Tp berhubung dulu aku masih kecil, jd ndak tau apa nama kue itun taunya cmn makan doang, sampe akhirnya td malam aku mengetahuinya... hehehe.... telat.com :P





Kue Bangket Susu
oleh: Nadrah Shahab modif by mTvKitcHen

Bahan:
500 gr sagu
100 gr margarine
150 gr gula halus
75 gr susu kental manis
1/2 sdt pasta susa--> penambahan dari aku

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius) selama lk 10 mnt
5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih sayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.
Sekian laporan Bangket week dari Batam. Makasih

--
Salam,
Afrilia -- YgLgDikantorSambilNyemilKueBangketSusu--
081536015483
http://mtvkitchen.blogspot.com/

Saturday, October 23, 2010

Bangket Susu oleh Dwi Hesti

Membuat Kue Bangket Susu mampu membuat Dwi Hesti terkenang memori masa kecil dan kangen Eyang.
Dear host bangketweek yang cakep-cakep,
mau ikutan ya ... Meski masih kurang puas dengan hasil akhirnya, kirim dulu ya ... siapa tahu nanti ada kesempatan bikin yang ke-2, ke-3, dst ...
Bangket Susu
Kue bangket adalah kue yang tidak terlalu akrab buatku. Saat teman-teman milis NCC heboh membicarakan kue untuk event online NCC ini, aku berusaha mengumpulkan serakan kenangan 'masa sangat kecilku' saat eyang putri masih ada. Hah, susah sekali ya mengingatnya. Karena eyang putri sudah meninggal saat aku kelas 2 SD. Kenapa eyang putri ? Karena mama tidak pernah bikin kue ini, he he ... jadi ... ya maaf, kamus perkuean-ku kurang lengkap.

Aku lupa, kue ini disebut apa dulu. Sedikit ingatan masa lalu, eyang bikin beralaskan tikar, masih 'ndeprok' pakai kain panjang, terus adonan kue ditekan-tekan ke cetakan, lalu dipukulkan untuk mengeluarkan hasil cetakan ke loyang. Manggangnya masih pakai kayu bakar, harum santannya sangat dominan. Makannya harus nunggu dingin, karena kue gampang buyar kalo masih panas. Dasar anak kecil, ga sabaran - padahal sudah dikasih tahu, sambil dikipas-kipas pengen cepet mengulum, yang ada kuenya ambyar, lidah dan mulut kepanasan pula. Ha ha ha ...

Aku coba resepnya mbak Nadrah yang pakarnya resep tradisional. Agak nggak sabaran juga dengan tekstur kue yang sangat ambyar gini ... weleh ... weleh ... kok dulu kayaknya eyang putri nyantai banget bikin berkilo-kilo kue ini ya ?

Kue ini mouthmelting - lumer dimulut. Seharusnya aku pakai cetakan yang lebih kecil, agar bisa sekali hap masuk semua ke mulut, karena kalau digigit kan ambyar. Cuma, aku cari cetakan nastar keranjang kecil-kecil kok nggak nemu, sampai ngubek seisi gudang, ya sudah pakai cetakan praline saja itu juga nemunya yang ukuran gede, hiks ....

Hasilnya, cukup mewakili memori masa kecilku. Yang bingung Kirana, katanya susah banget makan kuenya .... Oh ... Jadi kangen eyang .... !!!



Bangket Susu
Nadrah Shahab

Bahan
500 gr tepung sagu, sangrai dengan daun pandang sampai kering
150 gr gula halus
100 gr margarin
75 gr susu kental manis

Cara Membuat
- Campur semua tepung sagu dan gula halus dengan diayak.
- Masukkan margarin, aduk hingga rata (berbutir).
- Tuang susu, aduk rata.
- Cetak. Bisa menggunakan dengan cetakan kue satu, cetakan praline atau cetakan nastar keranjang.
- Oven 140 'C selama 20 menit.
- Diamkan kue sampai dingin betul, karena kue sangat rapuh.
Pindahkan dengan hati-hati.

Tips dan Triks:
- Adonan memang sangat tidak menyatu, asal bisa dipadatkan dalam cetakan, ok saja. Jika adonan sulit dipadatkan, tambahkan 25 gr margarin. Maksimal 2 kali penambahan margarin (total 50 gr). Jangan terlalu banyak karena warna kue jadi kekuningan.
- Sangrai tepung sampai kering (ringan) dengan api kecil, sehingga hasil kue bisa tetap putih.
- Suhu oven harus kecil, agar kue tidak gosong.
- Aku cetak pakai cetakan praline diameter atas 5cm, 1/2 resep jadi 28 buah.
Salam Bangket
Hesti

Bangket Susu oleh Dewi Permanik

Walapupun belum pernah mengetahui sama sekali rasa Kue Bangket, tidak membuat Dewi Permanik gentar untuk berjuang membuat Kue Bangket Susu ini. Melihat hasil adinya, menyesal nggak ya bikinnya cuma setengah resep? :P


Dalam rangka memeriahkan BangketWeeks, aku mau setor Kue Bangket Susu yaaa... Soalnya karena blom pernah sama sekali nyobain rasanya, malah kalo boleh jujur aku dengar namanya aja baru via milist ini loch..
Anyway... disamping takut gagal and blom pernah tahu rasanya samasekali, akhirnya aku coba bikin stengah resep saja.
Oiya... yang aku praktekkan ini Resep dari mba Nadrah Shihab (tanpa ada modifikasi samasekali)... Sedangkan step by stepnya ada di Blog-ku
Untuk sekilas filosofi/definisi/info mengenai kue Bangkit yang sempat aku kutip dari beberapa sumber ada diBlog aku
Ini aku Copas sedikit dari BlogKu

1) Bangket, Kue Khas Dari Kepulauan Riau

Devita Sari - detikFood  - Senin, 11/01/2010 16:09 WIB
Kue mungil yang terbuat dari bahan utama tepung sagu ini rasanya memang enak. Kue kering ini dibentuk dengan cetakan seperti bunga. 
MORE .....

2) Kueh/Kue Indonesia, Malaysia, Singapore (Also called kopiah, koah, koah lau huay)
 
Kueh, translated from Malaysian or Indonesian into English means "cake", but strickly speaking kuehs are more like biscuits or cookies. While variations are common, the biscuit must be sweet and have an auspicious color. Kuehs appear to have been adopted in Southeast Asia from China. In Southeast Asia, most have assumed the popular Malay name.
More ...


Salam Manis (Always)
Dewi Nik 

Bangket Kacang oleh Rachel

Ternyata setelah melewati proses ketar ketir, mempelajari resep, akhirnya Rachel berhasil meng-eksekusi- Bangket Kacang! Selamaaaat!!


Dear Ibu2 Host,

Saya mau ikutan setor Bangket dong. 

Waktu pertama kali baca berita kalau mau ada Bangket Week, agak tertantang juga pengen ikutan. Tapi sempat ketar-ketir juga untuk menentukan waktu eksekusinya . Sebagai langkah awal, mulai baca & mempelajari resep2 yang diberi Host. Juga mampir ke dapurnya mbak Riana. Akhirnya diambil kesimpulan untuk pakai resep mbak Nadrah yang Bangket Kacang itu. Alasannya, selain kacang yang cukup di senangi seisi rumah, resepnya yang cukup simpel tentunya. Bahannya hanya 5 macam: kacang, tepung, gula halus, garam & minyak goreng. So, untuk lebih memantapkan lagi, resepnya bener2 dibaca, dipelajari & diresapi.
Kesimpulan akhirnya...berhasil!!! Yeah!!!

Bangket Kacang 
Resep oleh Nadrah Shahab.

750 gr tepung terigu, sangrai 
500 gr kacang tanah 
400-500 gr gula halus
500-600 ml minyak goreng
1/2 sdt garam

  1. Sangrai kacang tanah lalu diblender.
  2. Campur bahan kering jadi satu lalu tuang minyak goreng sedikit demi sedikit sampai adonan dapat dipulung/dibentuk.
  3. Bulatkan adonan lk. 10 gram lalu pipihkan dengan garpu.
  4. Panggang adonan di oven dengan suhu 140 derajat celcius selama lk. 20 menit.
  5. Keluarkan kue dari oven tapi jangan dipindahkan waktu masih panas.

Demikian laporan saya.

Rachel.

Thursday, October 21, 2010

Bangket Capuccino oleh Indah

Walaupun belum pernah merasakan apa itu kue Bangket, tidak membuat Indah patah semangat. Bahkan langsung memodifkasi menjadi Bangket Cappuccino!! Bravoo!!

Ibu Ibu Host Banget Week..

Mau ikutan setor laporan ah..

Honestly agak ragu mau ikutan event kali ini karena aku belum pernah ngerasain Bangket. Akhirnya putar otak bagaimana caranya supaya ada “korban” yang mau nyicipin bangket yang aku bikin. Penghuni rumah ngga doyan cookies yang rasanya “susu banget” jadi harus disisipin rasa yang lain. Pilihan jatuh ke capuccino karena pas kebetulan masih ada stock beberapa sachet.

Pake cetakan mini pai dan praline keluaran tulip yang bentuk hati karena ngga punya cetakan kue ku.

 Resep Bangket Susu by Mbak Nadrah aku modif jadi seperti ini :

Kue Bangket Susu
oleh: Nadrah Shahab Modified by Indah

Bahan:
500 gr sagu --> aku pake 475 gr sagu + 25 gr bubuk capuccino
100 gr margarine  --> aku pake 50g r margarine & 75 gr unsalted butter

150 gr gula halus
75 gr susu kental manis --> aku pake 120 gr SKM coklat

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius)selama lk 10 mnt5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih sayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.




Salam,
Indah

http://megliokitchen.blogspot.com

Wednesday, October 20, 2010

Bangket Susu Sakura oleh Iin Sidharta

 Setelah sebelumnya sempet putus asa melihat adonan yang terlalu ngeprul, akhirnya semangat Iin Sidharta 'bangkeeet' kembali untuk menaklukkkan tantangan Bangket susu. Yiiihaaa...suksesss!!

Yuuhuu... ibu2 host & all,

Setor deh... kalo boleh dianggep setoran, sekalian laporan... lagi hepi neh... hihihi...
Lagi disuruh bedrest sama dokter krn flu berat, demam & alergi... dan tentu saja aku bosen, baca2 email di tempat tidur, akhirnya menjelajah ke dapur berbekal resep bangket susu nya mbak Nadrah. Pada dasarnya aku gak suka bikin kukis, tp terkompori juga sama acara bangket week, udah lama gak ikutan event dan sepertinya resepnya gak ribet (sotoydotcom), apalagi sempet baca email mb Arfi yg ternyata bisa dicetak pake cetakan coklat... soale aku juga gak punya cetakan kue satu, jadi lah maju tak gentar...

Eh... seperti email ku kemaren, ternyata adonan ngemprul banget, gak bisa dicetak, kecape'an sendiri, hilang mood, dan mulai ragu.. "sebenernya ni adonan bener gak sih?!" hihihi..... Alhamdulillah bangun tidur tadi pagi baca email udah terjawab sama si empunya resep, jd semangat lagi... lanjooott.... adonan kutambahi 25 gr margarin, dan berhasil dicetak.... pake cetakan sakura yg kecil... hihihi... kecil buat ukuran bolu sakura, tp tetep giant buat ukuran kue bangket... hahaha.... yg penting mah jadi lah, gak jadi membuang adonan, dan rasanya.... cukup sudah diceritakan dari kemaren2.... uweenyaaakk & melting begitu masuk mulut... hmmhh.... emang warnanya jd agak kuning krn penambahan margarin & gulanya juga aku pake gula pasir yg dihaluskan dgn grinder, tp kayaknya gak alus banget... masih kliatan bintik2 gitu, dimakan juga jadi ada yg kriuk2 manis nya... hehehe....








--
http://iinsidh.multiply.com
http://vandyacakes.blogspot.com

Bangket Susu oleh Maureen Halim

Setoran perdana dari Maureen Halim, saking semangatnyaaaa bagitu digoooong langsung setor. uggh, cakeeep!

Hi ibu trio bangket,

Semangat banget nih aku setor bangketweek
Secara liat di tweeter mba arfi,riana,citra sejak lebaran sliweran terus #bangket ini,bikin penasaran...
Google2 resep kok gk nemu yg meyakinkan

Sampai td pagi momelly posting resep2 bangket,lgs cek stok..adanya stok buat bangket susu...lanjuuut..langsung uplek2
Thank God hr ini libur jd maminya anak2 gk ush warawiri
Konsen sm bangket *lebay*

Bikinnya super gampang ternyata...
Anak2 ikut ngeruyung nyetak2 ketok2 ***seneng***

Jadinya...kayak di foto ini..
Aku msh ragu sih,bener gak yah kyk gini kue bangket itu??
Yg pasti aku pake resep mba nadrah,n jadinya enak...
*bener kali yaaa*

Enaaakk banget,lgs lumer tanpa perlawanan...tp ada bintik kres2nya (aku jg bingung kok bisa gitu ya...kan gk pake keju)
Wangi susu..
Enak deh pokoknya

My first entry buat bangketweek
Pasti akan ada lagi,pgn bikin yg lain2 lagi.. :)






Thanks momelly n mba nadrah buat kumpulan resep bangketnya...

Kue Bangket Susu
oleh: Nadrah Shahab
Bahan:
500 gr sagu
100 gr margarine (aku pakai 50butter 50margarine)
150 gr gula halus (aku 130gr)
75 gr susu kental manis

Cara membuat:
1.Sagu disangrai dengan daun pandan, dinginkan
2.Campur semua bahan
3.Cetak menggunakan cetakan kue satu
4.Bakar dgn api kecil (140 derajad celcius)selama lk 10 mnt5. Angkat kukis tidak pada saat panas.
6. karena kue ini textur nya rapuh sekali, angkatnya harus dengan kasih sayang, atur ditoples, jangan diangkat lagi, kecuali mau dimakan.

Rgrds,
~♏αύяέэŋ~
buttercup
www.flickr.com/photos/cakencookiebyme

Sunday, October 17, 2010

Tata Cara dan Peraturan NCC Bangket Week

Berikut adalah tata cara dan peraturan untuk ikutan NCC Bangket Week:

1. NCC Bangket Week dapat di ikuti oleh semua NCCers di manapun berada, mau yang lama atau pun baru, semua bisa hepi-hepi di acara ini. Bangket Week dimulai dari tanggal 20 Oktober sampai dengan 20 November 2010. (laporan yang diterima setelah tanggal 20 November akan diterima sebagai arsip di blog dan tidak diikutkan dalam penilaian).

2. Silakan praktek membuat Kue Bangket dengan resep yang sudah kami share ataupun resep milik sendiri, resep warisan keluarga, resep tetangga atau resep hasil semedi di dapur, no problemo... :) . Jika sudah matang, atur dalam komposisi menarik lalu foto. Minimal yang difoto adalah hasil akhir, tetapi lebih bagus lagi jika "proses" (mulai dari menimbang, mengaduk, memanggang) juga bisa diabadikan 

3. Setiap peserta harus mengirim laporan/posting berupa cerita, resep dan foto ke hostbangket@gmail.com. Laporan yang tidak dikirim ke alamat ini tidak akan kami ikutsertakan dalam event ini. Berikutnya laporan ini akan kami upload ke blog NCCBangketWeeks. Foto yang telah di upload ke blog bangket, tidak dapat di gonta-ganti ya. So, pastikan foto yang di kirim sudah yang terbaik.

4. Selain ke alamat wajib di atas, laporan bisa dikirim ke milis NCC lengkap dengan satu buah foto pilihan Anda sendiri (ukuran foto maksimal 70 kb, atau kurang lebih 450 x 300 pixel). Ingat, untuk menghemat bandwidth satu kreasi = cukup satu foto saja yang dilaporkan. Dua kreasi = 2 foto dan seterusnya (dalam email terpisah). Foto yang terlalu besar akan berbuah centong! *laskarcentongwaspadasatu

5. Dalam rangka  cegah tangkal penyalah gunaan foto sekaligus sebagai ajang narsis kita (Narsis is Business), diharapkan seluruh foto sudah menggunakan watermark. Kami para Host tidak bertanggungjawab atas penyalah gunaan yang terjadi akibat foto - foto yang tidak diberi watermark.

6. NCCers yang sudah menyelesaikan laporannya diperkenankan memajang logo NCC Bangket Week yang disediakan oleh panitia di blog masing-masing (caranya: save as ke komputer Anda lalu upload ke blog sebagai gambar).

7. Tidak memiliki blog? Boleh saja memajang logo NCC Bangket Week ini di Facebook atau jejaring sosial lain yang Anda miliki. Kalo gak ada juga, boleh di print dan di pajang di samping tempat tidur buat teman bobo'...hehehe...Intinya: be proud of your own creation, spread the news to the world.

8. Jumlah kreasi tidak dibatasi, boleh sebanyak-banyaknya. Melaporkannya tetap satu per satu yang biar nggak kena centong yaaaa... *liriklaskarcentong*

9. Penilaian akan di berikan oleh moderator NCC untuk memilih kreasi yang terbaik. 

10. Terbuka kesempatan untuk para member yang berminat menyumbangkan materi berupa hadiah yang nantinya diberikan kepada pemenang. Jika berminat, harap hubungi kami di hostbangket@gmail.com

Kreasikan semua bahan yang ada di sekitar anda, singsingkan lengan sangrai tepungnya. jangan minder apalagi jiper. Be creative, use your imagination! Remember, even the sky is not the limit! Mari bangket dan bersatu sukseskan Bangket Week, dan lestarikan khasanah kuliner tradisional Indonesia.


Salam Bangket Bersatu
-Trio Jumbowati *tapi hepi*-
Elly, Lia, Citra